Try to find the Light

April 27, 2008

Ayat-ayat Cinta in News

 

Walaupun sebenarnya, aku termasuk yang tidak puas dengan film Ayat-ayat Cinta, tapi turut berbangga juga pada boomingnya film ini…

Ternyata film ini banyak juga disorot oleh negara-negara lain, sampai ke Afrika loh. Dibawah ini daftar pemuatan artikel mengenai film Ayat-ayat Cinta di beberapa Surat Kabar dunia, daftar ini aku dapatkan dari Milist yang aku ikuti.

Indeks:


1. Islamic Movie ‘Ayat Ayat Cinta’ Wows Indonesian Audiences (VOA)

http://www.voanews.com/english/2008-03-13-voa10.cfm


2. Indonesian film shows true face of Islam (IslamOnline.com)

3. Indonesian blockbuster film shows gentle Islam face (TheGlobeAndMail.com from Reuters)

4. Ayat Ayat Cinta shows gentle Islam face (Arab Times Online)

5. Islamic love story with a message a hit film (National Post)

6. Touching story brings President to tears. Muslim love story becomes Indonesian hit (Al-Arabiya)

7. Popular Islamic film tells a universal love story (Contra Costa Times from Associated Press)

8. Indon Islamic love movie draws record crowd (Straits Times)

9. REFILE-Indonesia blockbuster film shows gentle Islam face (Reuters Africa)

10. Islamic romance storms Indonesian box office (ABC Australia)

11. Movie taps religious pride in the world’s most populous Muslim nation (Canadian Press)

http://canadianpress.google.com/article/ALeqM5gjfXPqYGdcAZAgh7N8rxkaGOAQew

12. ‘Verses’ attests to tolerance of Islam (Times Union, Albany, NY)

http://timesunion.com/ASPStories/Story.asp?StoryID=67565&Category=ARTS&LinkFrom=RSS

 

 

Apa kabar RUU Anti Pornografi & Anti Pornoaksi?

Filed under: Artikel, Islam, Kegiatan Islami, Kisah Islami — Tag:, — fisan @ 11:00 am

Tubuhku Adalah Milikku    

Refleksi Oleh : Redaksi 11 May 20065:30 pm


Wardiman Sujatmoko


Ada  sebagian wanita yang berpendirian, karena tubuhnya adalah miliknya maka  ia bebas memperlakukan tubuhnya itu, bebas menampilkan tubuhnya melalui  dandanan yang sesuai dengan keinginannya di depan publik.


Kisah nyata berikut ini terjadi di sebuah apotek di bilangan
Jakarta  Barat. Seorang wanita muda masuk ke dalam apotek dan langsung menuju  petugas penerima resep. Ia berpenampilan seksi, dengan rok pendek dan  kaus ketat membalut sebagian tubuhnya sehingga masih nampak bagian  perut (pusar).


Setelah menyerahkan resep dokter, ia mengambil tempat duduk persis di  sebelah laki-laki muda yang sejak awal mengikuti kedatangan wanita muda  ini dengan tatapan matanya.Dengan suara perlahan namun dapat didengar orang di sekitarnya, lelaki muda itu membuka percakapan, “mbak tarifnya berapa?”

 


Si perempuan muda nampak terkejut. Ia menatap dengan marah kepada lelaki tadi. Kemudian dengan nada ketus menjawab, “saya bukan pelacur, bukan wanita murahan…”!!Si lelaki muda tak kurang marahnya. “Siapa yang bilang mbak  pelacur atau wanita murahan. Saya cuma menanyakan tarif, karena cara  mbak berdandan seperti sedang menjajakan sesuatu.”

 


Terjadi ‘perang mulut’ yang membuat pengunjung apotek ikut menyaksikan. Dengan nada tinggi si wanita muda berkata ketus, “tubuh saya milik saya, saya bebas mau ngapain aja dengan tubuh ini, dasar pikiranmu saja yang kotor…”


Si lelaki muda tak mau kalah. “Saya bebas menggunakan mata  saya. Saya juga bebas menggunakan mulut saya termasuk untuk menanyakan  berapa tarif kamu. Saya juga bebas menggunakan pikiran saya…”


Si wanita muda tak kehabisan argumen. “Saya bisa melaporkan kamu ke polisi dengan tuduhan telah melakukan perbuatan tidak menyenangkan.”


 “Silakan,” kata si lelaki. “Saya juga bisa menuntut kamu dengan tuduhan  melakukan perbuatan tidak menyenangkan, antara lain karena kamu telah  mengganggu ketenangan ‘adik’ saya. Kamu ke apotek mau menebus obat atau  mau membangunkan ‘adik’ saya?”


Mungkin karena malu, si wanita muda itu sekonyong-konyong meninggalkan  apotek, padahal urusannya sama sekali belum selesai. Sedangkan si  lelaki, setelah selesai dengan urusannya ia pergi ngeloyor dengan wajah  bersungut-sungut.


Sumber: Harian BERITA
KOTA, edisi Rabu, 10 Mei 2006, Kapling Rakyat, hal. 10.

 

April 4, 2008

Pemerintah… oooooyyy… Denger gak yah?

Filed under: Artikel, Blogroll, Islam, Kegiatan Islami, Kisah Islami — fisan @ 3:48 am

Pagi ini dapat email isinya benar-benar menyentuh hati… masih adakah pemerintah untuk kaum miskin?

 ——————————————————————————————

Sepulang dari pengajian rutin beberapa hari lalu, saya berdiri di tepi trotoar daerah Klender. Angkot yang ditunggu belum jua lewat, sedang matahari kian memancar terik. Entah mengapa, kedua mata saya tertarik untuk memperhatikan seorang bapak tua yang tengah termangu di tepi jalan dengan sebuah gerobak kecil yang kosong. Bapak itu duduk di trotoar. Matanya memandang kosong ke arah jalan.

Saya mendekatinya. Kami pun terlibat obrolan ringan. Pak Jumari, demikian namanya, adalah seorang penjual minyak tanah keliling yang biasa menjajakan barang dagangannya di daerah Pondok Kopi, Jakarta Timur. “Tapi kok gerobaknya kosong Pak, mana kaleng-kaleng minyaknya?” tanya saya.

Pak Jumari tersenyum kecut. Sambil menghembuskan nafas panjang-panjang
seakan hendak melepas semua beban yang ada di dadanya, lelaki berusia  limapuluh dua tahun ini menggeleng. “Gak ada minyaknya.”

Bapak empat anak ini bercerita jika dia tengah bingung. Mei depan, katanya, pemerintah akan mencabut subsidi harga minyak tanah.”Saya bingung. saya pasti gak bisa lagi jualan minyak. Saya gak tahu lagi harus jualan apa. modal gak ada.keterampilan gak punya..” Pak Jumari bercerita. Kedua matanya menatap kosong memandang jalanan. Tiba-tiba kedua matanya basah. Dua bulir air segera turun melewati pipinya yang cekung.

“Maaf dik saya menangis, saya benar-benar bingung mau makan apa kami kelak.., ” ujarnya lagi. Kedua bahunya terguncang menahan tangis. Saya tidak mampu untuk menolongnya dan hanya bisa menghibur dengan kata-kata. Tangan saya mengusap punggungnya. Saya tahu ini tidak mampu mengurangi beban hidupnya.

Pak Jumari bercerita jika anaknya yang paling besar kabur entah ke mana. “Dia kabur dari rumah ketika saya sudah tidak kuat lagi bayar sekolahnya di SMP. Dia mungkin malu. Sampai sekarang saya tidak pernah lagi melihat dia.Adiknya juga putus sekolah dan sekarang ngamen di jalan. Sedangkan dua adiknya lagi ikut ibunya ngamen di kereta. Entah sampai kapan kami begini .”

Mendengar penuturannya, kedua mata saya ikut basah. Pak Jumari mengusap kedua matanya dengan handuk kecil lusuh yang melingkar di leher. “Dik, katanya adik wartawan.. tolong bilang kepada pemerintah kita, kepada bapak-bapak yang duduk di atas sana, keadaan saya dan banyak orang seperti saya ini sungguh-sungguh berat sekarang ini. Saya dan orang-orang seperti saya ini cuma mau hidup sederhana, punya rumah kecil,
bisa nyekolahin anak, bisa makan tiap hari, itu saja.” Kedua mata Pak Jumari menatap saya dengan sungguh-sungguh.


“Dik, mungkin orang-orang seperti kami ini lebih baik mati.. mungkin  kehidupan di sana lebih baik daripada di sini yah…”
Pak Jumari menerawang.

Saya tercekat. Tak mampu berkata apa-apa. Saya tidak sampai hati  menceritakan keadaan sesungguhnya yang dilakukan oleh para pejabat kita, oleh mereka-mereka yang duduk di atas singgasananya. Saya yakin Pak Jumari juga sudah tahu dan saya hanya mengangguk.

Mereka, orang-orang seperti Pak Jumari itu telah bekerja siang malam membanting tulang memeras keringat, bahkan mungkin jika perlu memeras darah pun mereka mau. Namun kemiskinan tetap melilit kehidupannya. Mereka sangat rajin bekerja, tetapi mereka tetap melarat.

Kontras sekali dengan para pejabat kita yang seenaknya numpang hidup mewah  dari hasil merampok uang rakyat. Uang rakyat yang disebut ‘anggaran negara’ digunakan untuk membeli mobil dinas yang mewah, fasilitas alat komunikasi  yang canggih, rumah dinas yang megah, gaji dan honor yang gede-gedean, uang rapat, uang transport, uang makan, akomodasi hotel berbintang nan gemerlap, dan segala macam fasilitas gila lainnya. Mumpung ada anggaran negara maka  sikat sajalah!

Inilah para perampok berdasi dan bersedan mewah, yang seharusnya bekerja untuk mensejahterakan rakyatnya namun malah berkhianat mensejahterakan diri,  keluarga, dan kelompoknya sendiri. Inilah para lintah darat yang menghisap dengan serakah keringat, darah, tulang hingga sum-sum rakyatnya sendiri. Mereka sama sekali tidak perduli betapa rakyatnya kian hari kian susah bernafas. Mereka tidak pernah perduli. Betapa zalimnya
pemerintahan kita ini!

Subsidi untuk rakyat kecil mereka hilangkan. Tapi subsidi agar para pejabat bisa hidup mewah terus saja berlangsung. Ketika rakyat antri minyak berhari-hari, para pejabat kita enak-enakan keliling dalam mobil mewah yang dibeli dari uang rakyat, menginap berhari-hari dikasur empuk hotel berbintang yang dibiayai dari uang rakyat, dan melancong ke luar negeri berkedok studi banding, juga dari uang rakyat.


Sepanjang jalan, di dalam angkot, hati saya menangis.Bocah-bocah kecil berbaju lusuh bergantian turun naik angkot mengamen. Di perempatan lampu merah, beberapa bocah perempuan berkerudung menengadahkan tangan. Di tepi jalan, poster-poster pilkadal ditempel dengan norak. Perut saya mual dibuatnya.


Setibanya di rumah, saya peluk dan cium anak saya satu-satunya. “Nak, ini nasi bungkus yang engkau minta.” Dia makan dengan lahap. Saya tatap dirinya dengan penuh kebahagiaan. Alhamdulillah, saya masih mampu menghidupi keluarga dengan uang halal hasil keringat sendiri, bukan numpang hidup dari fasilitas negara, mengutak-atik anggaran negara yang sesungguhnya uang rakyat, atau bagai lintah yang mengisap kekayaan negara.


Saat malam tiba, wajah Pak Jumari kembali membayang. Saya tidak tahu apakah malam ini dia tidur dengan perut kenyang atau tidak. Saya berdoa agar Allah senantiasa menjaga dan menolong orang-orang seperti Pak Jumari, dan memberi hidayah kepada para pejabat kita yang korup. Mudah-mudahan mereka bisa kembali ke jalan yang benar. Mudah mudahan mereka bisa kembali paham bahwa jabatan adalah amanah yang harus dipertanggungjawabkan di mahkamah akhir kelak. Mudah-mudahan mereka masih punya nurani dan mau melihat ke bawah.


Mudah-mudahan mereka bisa lebih sering naik angkot untuk bisa mencium  keringat anak-anak negeri ini yang harus bekerja hingga malam demi sesuap nasi, bukan berkeliling kota naik sedan mewah…


Mudah-mudahan mereka lebih sering menemui para dhuafa, bukan menemui konglomerat dan pejabat… Mudah-mudahan mereka lebih sering berkeliling ke wilayah-wilayah kumuh, bukan ke mal…


Amien Ya Allah.

Wassalam, ..

 

April 3, 2008

Memoar ZA Maulany; Jenderal Zuhud itu pun telah tiada

—– Original Message —–

From: Indra Kusuma

To: Indra Kusuma

Sent: Wednesday, April 06, 2005 1:17 AM

Subject: Jendral zuhud itu telah tiada…

20.25 WIB semalam, selepas sholat isya berjamaah dengan rekan-rekan dari perkantoran di musholla yang berlokasi di basement gedung Cyber, segera kuraih hp yang sengaja ditinggal di meja. Ada 2 pesan, salah satunya dari ibu Ida Prabowo (salah seorang pemilik TV Ar Rahmaan) yang mengabarkan bahwa pak ZA Maulani selasa sore telah meninggal…

Seakan gak percaya, segera kubuka detik.com dan cari info tentang berita itu…ternyata benar…Innaa lillaahi wa innaa ilayhi raaji`uuna….lalu kabar berita duka yang sama berdatangan dari ustadzah Irena Handono, rekan-rekan pengurus pengajian perkantoran di gedung ini maupun yang lainnya…

Teringat tepat setahun yang lalu ketika kami mau adakan ta’lim dzuhur dengan mengangkat tema seputar isu terorisme. Sengaja kami angkat karena sudah jenuh dengan propaganda hitam yang disebarkan oleh musuh-musuh Allah. Diskusi dengan rekan-rekan pengurus lainnya dan disepakati kami mengundang Letjend. TNI (Purn) ZA Maulani dengan membedah buku beliau “Fitnah itu Akhirnya Terungkap” (terjemahan dari Stranger than Fiction, The Independent Investigation of 9-11 and The War Against Terrorism, karya Prof. DR. Albert D Pastore PhD). Tapi untuk mendapatkan buku itu tidaklah mudah, karena sudah tidak ada lagi di toko-toko buku bahkan di penerbitnya sekalipun. Karena sudah dibeli semua cetakan buku itu oleh salah seorang bapak yang peduli akan keberadaan buku ini. Menurut penerbit, buku itu ditolak berada di toko buku besar setelah terjual selama beberapa pekan. Dan alhamdulillah pak Hasyim, pemilik semua buku itu bersedia membantu menyediakannya dalam jumlah besar dan harga yang khusus.

Saat menghubungi pak Zaini Anhar Maulani, beliau katakan minta dijemput di rumahnya di area Bintaro Sektor IX dan dia katakan bahwa tidak punya mobil…hhmmm, masah sihh pikirku waktu itu…masa untuk seorang jendral bintang 3 yang telah memegang beberapa pos-pos penting tidak memiliki satu mobilpun…tapi tak apalah, kita memang bersedia menjemput beliau di rumahnya…

Dan alhamdulillaah, ta’lim dzuhur kamis 8 April 2004 lalu berlangsung lebih ramai dari biasanya, jamaah dari gedung ini dan dari luar banyak berdatangan, baik dari lingkungan perkantoran maupun jamaah pengajian perumahan. Beliau cerita bahwa karya ilmiah Albert Pastore itu ditemukan saat googling di internet dan disebarkan dalam format pdf, karena belum ada yang berani menerbitkannya dalam bentuk buku (dokumen asli dari karya Albert D Pastore ini masih dapat di-download di situs musholla kami, http://www.albarokah.or.id pada kolom ‘Special Download’). Alhamdulillah ternyata buku Albert D Pastore semakin banyak terjual di bookstore online, seperti Amazon.com dan Barnesandnoble.com setelah diterbitkan menjadi buku Juli lalu.

Dari ceramah beliau ini ada sesuatu yang ternyata kami tidak dapatkan informasinya dari media massa, yaitu saat pengangkatan  mayat-mayat korban bom Bali, mereka yang mengevakuasi mayat menyatakan bahwa mayat-mayat itu saling berdekapan, seakan-akan saat dansa tidak merasakan sesuatu apapun dan saat diangkat seolah-olah mayat itu seperti bandeng presto tanpa tulang, karena saat disentuh, mayat-mayat itu terasa lunak sekali. Dan beliau tambahkan dengan geram, apakah hal ini akibat bom potasium oleh Imam Samudra cs….

Sewaktu kami mengantarkan beliau pulang, banyak hal yang kami tanyakan, terutama karir militernya. Tapi yang membuat kami terkejut saat beliau menjawab pertanyaan, “Sejak kapan bapak tinggal di bintaro sektor 9 ini?”. Beliau hanya  menjawab, “Baru beberapa bulan saja, dulu saya tinggal di depan ini”, sambil menunjuk arah lokasi rumahnya yang dulu. “Oh yah, knapa pindah pak?” tanyaku segera. “Di situ harga kontraknya sudah naik menjadi 35 juta setahun, yang baru ini hanya 10 juta setahunnya dan itu murah karena yang punya merasa rumah itu ada hantunya, tapi selama saya dan istri tinggal di sana belum pernah sekalipun liat hantu”, jawabnya sambil ketawa kecil.

Wuuahh….kaget, terperanjat, gak percaya apa yang diucapkannya, membuat saya, Ridwan Harris (Mobile-8) dan Pak Casta (KGN) mengernyitkan dahi masing-masing. Dan tidak mau berkomentar soal itu lagi hingga pas depan rumahnya, entah karena sungkan atau tidak enak…entahlah…

Semangat membela dan kepedulian beliau terhadap saudara seimannya, Ustadz Abu Bakar Ba’asyir yang terzalimi oleh isu-isu busuk Amerika dan Sekutunya senantiasa diangkat dalam setiap ceramahnya. Dengan alasannya itulah kami mengundang beliau kembali pada menjelang berakhirnya masa penahanan ustadz Abu Bakar Ba’asyir tahun lalu. Kami geram saat mantan Dubes AS Ralph L Boyce menemui pihak Polri dan melobi beberapa tokoh Islam agar ustadz Abu tidak diperkenankan bebas tanpa alasan yang jelas. Akhirnya kami berhasil mengadakan ta’lim dzuhur bersama ZA Maulani di sela-sela jadwal beliau yang padat dua pekan setelah ustadz Abu ditahan kembali.

Beliau mengatakan bahwa akan membawa artikel untuk ceramahnya terkait JI dan China Policy. Karena itulah kami berinisiatif sejak awal membuat judul ta’lim ini “Ada Apa di Balik Kasus Ustadz Abu Bakar Ba’asyir dan Keterkaitkannya dengan Politik Luar Negeri Amerika di Asia Tenggara” pada Selasa 18 Mei 2004 lalu.

Rekan kami, Budiyono (mantan engineer Boleh.net dan admin situs musholla) ahad sorenya sudah menempelkan pamflet pengumuman ta’lim dzuhur di tiap lantai gedung Cyber. Tapi untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, keesokannya kami tambahkan di bawah judul utamanya, yaitu “Kelanjutan Bedah Buku Stranger than Fiction karya Prof. DR. Albert D Pastore PhD”.

Selasa pagi itu beliau menghubungi kami dan minta dijemput di Hotel Menteng tempat dia berseminar. Dalam perjalanan bersama pak Wahyu (KGN) ada berita bahwa salah satu tenant gedung Cyber merasa keberatan dengan judul ta’lim ini. Tapi dengan basmalah kita tetapkan agar acara ini tetap berlangsung. Sewaktu menemui beliau di lobby hotel Menteng, terlihat dia membawa travelbag kecil yang ternyata berisi buku-buku karyanya. Setelah dibuka ternyata yang beliau maksud itu ada dalam bukunya yang berjudul “Jama’ah Islamiyah dan China Policy”.

Sayang kami kurang paham maksudnya,  sehingga judul ta’lim bisa diganti dengan bedah buku barunya. Tapi tak mengapa kata beliau. Judul yang kami buat sudah bagus dan berani imbuhnya.

Alhamdulillaah biidznillaah, ta’lim dzuhur ini berlangsung ramai dan banyak dihadiri pula para pengurus dari Gerakan Muslimat Indonesia, pengajian perkantoran maupun perumahan sekitar kami. Tak disangka sesuatu membuat kami haru dan kagum saat semua menyadari bahwa pada buku itu tertulis diterbitkan pada April 2004. Dan ketika kami konfirmasi, dia mengatakan, “Ini sebenarnya saya persembahkan untuk kebebasan ustadz Abu Bakar Ba’asyir, tapi ternyata akibat rekayasa dan konspirasi busuk maka kebebasan itu tak pernah ada…”

Selepas mengantarkan beliau kembali ke hotel, pak Wahyu ditelpon dan diminta pengurus terkait menghadap Building  Management secepatnya. Hu-uh, ada-ada aja nih….Sesampainya di gedung Cyber, segera diminta BPH (Badan Pengurus Harian) musholla segera berkumpul di Indo.net lantai 8 untuk menyamakan jawaban ke Direksi gedung ini. Dan saat menemui mereka semua berjalan lancar, mereka menanyakan susunan pengurus baru dan bagaimana pemilihannya, lalu saat ditanya bagaimana proses pemilihan judul ta’lim terutama pada siang itu, saya hanya bisa menjawab bahwa sebenarnya ini bedah buku sembari menunjukkan buku JI dan China Policy, tapi untuk mengajak rekan-rekan dari perkantoran lain datang, maka kami ubah judulnya. Dan alhamdulillah mereka bisa terima, “Hanya saja lain kali buatlah ta’lim-ta’lim dengan materi yang menyejukkan, karena banyak tenant di gedung ini yang berasal atau investasi dari Amerika”, kata mereka. “Dan mohon jangan undang lagi ZA Maulani bicara di sini, apalagi beliau ini mantan KABAKIN dan ustadz Abu Bakar Ba’asyir sudah ditahan kembali, jadi jangan buat sesuatu yang keputusannya (penahanan ustadz) sudah jelas”, imbuh mereka. “Baiklah, pak”, janji kami dan memang agak sulit jika kami berbuat di luar kesesuaian mereka, karena musholla ini berada dalam lingkungan gedung.

Saat kami sampaikan hal ini ke ZA Maulani, beliau tertawa dan mengatakan di ujung telpon, “Biarlah saya dicekal di tempat anda, semoga saja apa yang saya sampaikan tidak tercekal juga….”

Dan sejak saat itu, kami pun mengajak rekan-rekan pengurus perkantoran ataupun pengurus masjid lainnya untuk mengadakan bedah buku beliau atau karya penulis lainnya yang terkait, agar kita tidak terkooptasi oleh black propaganda dengan isu murahan berlabel terorisme serta menyadari pretext Amerika sesungguhnya di balik semua pemboman di negeri ini dan belahan dunia lainnya.

Sungguh, suatu kehilangan yang amat sangat dirasakan umat Islam negeri ini, di mana sedikit sekali bahkan hampir tak ada dari kalangan petinggi militer yang dengan gigih berjuang membela agama dan saudara seimannya yang terzalimi saat ini….

Untuk itu dalam rangka mengenang Pejuang dan Pembela Islam ini, kami akan menyiarkan rekaman ceramah Letjend. TNI  (Purn) ZA Maulani tertanggal 8 April 2004 dan 18 Mei 2004 lalu pada kamis – jumat 8-9 April 2005 pukul 16.00 melalui web radio Al Barokah [http://radio.albarokah.or.id/listen.pls]

Masih teringat saat beliau katakan pada akhir ceramah di sini, “Saya ingin meninggal sebagai seorang Muslim, bukan sebagai seorang jendral….”

Ya Allah muliakanlah hamba-Mu ini dan tempatkanlah di tempat yang mulia di sisi-Mu….

[Indra Kusuma, mantan Koordinator Divisi Kajian Musholla Al Barokah periode 2004-2005]

April 2, 2008

Air Mata Seorang Yusuf Qaradhawi

“Saya takut bila pujian-pujian itu menghilangkan dua pertiga pahala dan hanya tersisa sepertiganya… Saya lebih tahu kekurangan diri saya, daripada orang lain yang menilai saya.”


Itulah yang diucapkan DR Yusuf Al-Qaradhawi, dengan suara terisak sambil meneteskan air mata. Apa yang membuat ulama terkenal dunia ini menangis? Ternyata ia menangis karena dinisbatkan sebagai “Imam” oleh sekitar 100 tokoh Muslim dalam sebuah pertemuan antara Qaradhawi dengan para sahabat dan muridnya dari 30 negara, yang berlangsung di Qatar, akhir pekan kemarin, sebagai penghargaan atas berbagai ijtihad fiqihnya serta pengabdiannya kepada Islam dan kaum Muslimin selama ini.


Tangis Qaradhawi bukan tangis bahagia karena ia diberi gelar kehormatan sebagai “Imam” oleh rekan sejawat dan murid-muridnya-meskipun tanpa diberi gelar kehormatan “Imam” pun, eksistensi Qaradhawi sebagai ulama besar sudah diakui dunia-tapi air mata Qaradhawi adalah air mata kekhawatiran dan  tanda ketawadhuannya sebagai hamba Allah, yang hanya menginginkan keridhoan dan pahala dari Allah semata atas segala yang telah dilakukannya di dunia.

Sikap rendah hati seorang Qaradhawi tercermin saat dengan halus ia menolak gelar “Imam” itu. Ia mengatakan bahwa ia tidak mengharapkan pujian, apalagi penghargaan. Karena pujian dan sanjungan bisa menghapus pahala amal seseorang di hari akhirat, dan menjadi penghalang dari pahala amalan yang dilakukan untuk mencari ridho Illahi.


Beliau mengutip sabda Rasulullah saw, “Tak seorang pejuang yang berjuang di jalan Allah, lalu ia memperoleh ghanimah, kecuali akan dipercepat dua pertiga pahalanya di akhirat, sisanya satu pertiga.
Tapi bila dia tidak mendapatkan ghanimah, pahalanya sempurna. ” (HR Bukhari).


Qaradhawi mengatakan, sebutan “Imam” untuk dirinya tidaklah tepat. “Saya demi Allah bukanlah pemimpin dan bukan seorang imam. Saya hanya seorang prajurit Islam, seorang murid dan akan tetap sebagai murid yang akan terus menuntut ilmu sampai detik terakhir usia saya,” ucap Qaradhawi.

Dengan segala kerendahan hatinya, ulama besar itu mengatakan bahwa dirinya masih memiliki banyak kekurangan dan kelemahan. Bahkan beliau minta maaf kepada siapa saja yang merasa sakit hati karena perkataan maupun perbuatannya.

“Manusia, bisa salah dan benar,” katanya sembari menegaskan kembali cita-cita utamanya untuk mati syahid di jalan Allah swt.


Subhanallah… betapa mulianya sosok seorang Yusuf Qaradhawi. Beliaulah contoh peribahasa “Ibarat padi, semakin berisi, semakin menunduk.”  Orang yang makin banyak ilmunya, makin makin pintar, makin kaya dan makin terkenal, akan makin rendah hati dan bijaksana. Bukannya malah sombong dan membanggakan dirinya.

 
Pernahkah kita menangis karena khawatir seperti Al-Qaradhawi ketika ada orang memuji atau memberi kita gelar kehormatan? Yang sering terjadi, kita menangis karena gembira atau bahagia , karena kita merasa banyak orang yang menghormati dan menyenangi kita, hingga kita dipuji, disanjung dan diberi gelar kehormatan.

Ah ….kerendahan hati seorang ulama besar seperti Qaradhawi ibarat setetes embun di padang gersang kehidupan dimana makin banyak orang yang lebih mengejar dunia, mengejar gelar kehormatan, mengejar kekayaan, tanpa menyadari bahwa semuanya itu kelak harus dipertanggunjawabkan di hadapan Allah swt.

 
Selayaknya para ulama lainnya mencontoh kepribadian DR Yusuf  Al-Qaradhawi. Yang konsisten memperjuangkan kepentingan kaum Muslimin, menegakkan ajaran Islam, berjuang di jalan Allah swt tanpa mengharapkan pujian dan gelar kehormatan. Semoga Allah swt senantiasa memberikan kesehatan dan melimpahkan kekuatan serta rahmat untuk beliau. Karena umat Islam masih membutuhkan tuntunan dan pengarahan dari ulama seperti beliau. aamiin.

Mengenang Empat Tahun Syahidnya Syaikh Ahmad Yasin

(Wafat 22-3-2004)

Menggerakan Dunia dari Kursi Roda

Dia adalah seorang mukmin yang merdeka meski seluruh hidupnya dibelenggu dengan terali besi. Itulah gambaran indah yang mencerminkan kehidupan Syaikhul Mujahidin, Guru para Mujahid dan perlawanan ini. Meskipun sebenarnya gambaran tersebut kalah indah dengan kalbunya yang menghembuskan kehidupan serta tekadnya yang tidak pernah lumpuh dan tidak terbelenggu oleh ikatan penjara. Beliau adalah cakrawala yang luas serta pikiran yang hidup yang tidak mengenal batas. Demikianlah kehidupannya di penjara dan begitulah kisahnya saat berada di medan dakwah dan perlawanan, seperti yang dituturkan oleh orang-orang yang mendampinginya, mengenai sosok yang tidak mampu bergerak, namun bisa menggerakkan dunia.

Tidak salah bila kemudian Dr. Kamal al Mishri, seorang kolomnis asal Mesir di situs islamonline menulis tentang sosok manusia istemewa ini dalam sebuah artikelnya dengan judul “Al Syaikh Yaseen .. Al ‘Aqid Alladzi Aqama al ‘Alam” (Syaikh Yasin .. Orang Lumpuh yang Membangunkan Dunia). Kata Kamal al Mishri, ketika Anda melihat (realita fisiknya) kemudian Anda mendengar capaian-capaian yang dihasilkan, Anda akan memahami betul firman Allah swt di dalam hadist qudsi, “Maka jika Aku mencintainya, Aku adalah pendengarannya yang dia gunakan untuk mendengar, Aku adalah penglihatannya yang dia gunakan untuk melihat, Aku adalah tangannnya yang dia gunakan untuk memukul, dan Aku adalah kakinya yang dia gunakan untuk berjalan.” (HR. Bukhari).

Kalbu yang senantiasa menghembuskan nafas kehidupan bagi umat dan bangsanya serta tekad yang tak pernah kenal lumpuh dan belenggu ini telah menjadikan kata-katanya penuh hikmah bagi siapa saja yang mendengarnya, sekaligus menjadi rudal yang menggetarkan bagi musuh-musuhnya.

Dia bukanlah seorang presiden ataupun seorang raja. Dia hanyalah seorang lelaki lumpuh yang membangun ide perlawanan hingga menjadi sosok yang tidak disebut kecuali dengannya. Sampai hari ini, setiap orang baik lawan maupun kawan tetap menaruh hormat kepadanya. Namanya senantiasa disebut di seluruh dunia. Dialah Amir Mujahidin Palestina, mujahid Ahmad Yasin, gugur perlawanan yang gugur oleh tangan-tangan biadab Zionis Israel dalam serangan rudal dari pesawat heli tempur Apache buatan Amerika, selepas shalat subuh di masjid kota Gaza, Senin 22 maret 2004 lalu.

“Wahai anak-anakku, telah tiba saatnya kalian kembali kepada Allah swt., meninggalkan berbagai sorak kehidupan dan menyingkirkannya ke tepi jalan. Telah tiba saatnya kalian bangun dan melakukan salat subuh berjamaah, saatnya kalian menghiasi diri dengan akhlak mulia, mengamalkan kandungan al Qur’an, serta meneladani Muhammad saw.

Aku mengajak kalian wahai anak-anakku untuk shalat tepat waktu. Lebih dari itu, aku mengajak kalian, wahai anak-anakku, untuk mendekat kepada Nabi kalian yang agung.

Wahai para pemuda, aku ingin kalian mengenal dan menyadari makna tanggung jawab, tegar menghadapi kesulitan hidup, meninggalkan keluh kesah, menghadap kepada Allah swt., banyak meminta ampunan kepada-Nya agar Dia memberi rezeki kepada kalian, menghormati yang tua dan menyayangi yang muda. Aku ingin kalian tidak terlena oleh saluran-saluran lagu audio visual, melupakan kata-kata yag mengobral cinta, serta menggantinya dengan kata amal, kerja, dan zikir kepada Allah. Wahai anak-anakku, kuharap kalian tidak sibuk dengan musik dan terjerumus ke dalam arus syahwat.

Wahai putriku, aku ingin kalian berjanji kepada Allah mempergunakan hijab secara benar. Aku meminta kalian berjanji kepada Allah peduli dengan agama dan Nabi kalian yang mulia. Jadikanlah ibunda kalian, Khadijah dan Aisyah, sebagai teladan. Jadikan mereka sebagai pelita hidup kalian. Haram hukumnya bagi kalian membuat usaha para pemuda untuk menjaga mata mereka menjadi kendur dan surut.

Kepada semuanya, aku ingin kalian bersiap-siap menghadapi segala sesuatu yang akan datang. Bersiaplah dengan agama dan ilmu pengetahuan. Bersiaplah untuk belajar dan mencari hikmah. Belajarlah bagaimana hidup dalam kegelapan yang pekat. Latihlah diri kalian agar dalam beberapa saat hidup tanpa listrik dan perangkat elektronik. Latihlah diri kalian agar dalam sementara waktu merasakan kehidupan yang keras. Biasakan diri kalian agar dapat melindungi diri dan membuat perencanaan untuk masa depan. Berpeganglah kepada agama kalian. Carilah sebab-sebabnya dan tawakallah kepada Allah.”

Itulah sepenggal pesan yang disampaikan pendiri dan tokoh spiritual Gerakan Perlawanan Islam Hamas ini, kepada anak-anak muda Palestina. Melalui kata-kata yang jelas dan tulus bersumber dari kalbu tanpa dibuat-buat, dengan spontanitas yang jujur serta kejelasan yang menerangkan jalan dan memimpin perjalanan, melalui berbagai makna kasih sayang yang dapat mengarahkan para pemuda dan menuntun mereka, beliau berbicara seraya membaca kondisi jiwa mereka. Beliau berbicara kepada mereka lewat realitas kondisi yang ada sehingga mampu membangun sebuah perjuangan yang membutuhkan keimanan dan kesiapan semaksimal mungkin. Lalu sisanya diserahkan kepada Allah swt.

Syaikh Ahmad Yasin adalah sosok manusia intimewa dan unik pada zamannya, tokoh besar dan bintang bagi orang-orang sejenisnya, menjadi cahaya bagi rekan-rekannya, sosok menakjubkan bagi mereka yang hidup di masanya, perhiasan bagi tokoh setarafnya, pahlawan di era kekalahan, pemberani di tengah iklim ketakutan, pemimpin di samudera kelemahan, raksasa di tengah kehinaan, kemuliaan di medan kerendahan. Sosok yang menjadi harapan di tengah segala kebuntuan, sosok ketegaran dalam menghadapi kekalahan dan keruntuhan. Dia adalah pribadi yang memiliki hikmah di tengah kerancuan, ketergelinciran akal, kebutaan mata hati dan keimanan di tengah-tengah suasana keterkoyakan dan hilangnya identitas. Dia adalah sosok yang meneguhkan keyakinan pada pertolongan Allah dan janji-Nya terhadap kaum mukmin di tengah kegelapan, kesesatan, kebencian para musuh, dan kecemasan jiwa.

Seperti diungkapkan Prof. Dr. Taufiq Yusuf al Wa’i, dalam karyanya “Qaadat al-Jihaad al-Filistiini fii al-Ashr al-Hadiits: Kifaah, Tadhiyyah, Butuulaat, Syahaadaat”, semua gambaran di atas terdapat pada sosok lumpuh yang tak mampu berdiri ini; sosok yang kedua tangannya pun lumpuh tidak mampu membawa sesuatu; sosok yang kurus dan lemah; tubuh yang terserang oleh berbagai penyakit; penglihatan yang telah kabur kecuali hanya seberkas sinar dari satu mata; serta penderitaan dan sakit yang tak kunjung reda. Bukankah ini sesuatu yang menakjubkan? Bukankah ia merupakan tanda kebesaran Tuhan dan wujud anugerah-Nya? Sosok tersebut hidup untuk misi dan untuk umatnya. Ia menghabiskan usianya dalam dakwah. Ia adalah jihad yang terus berjalan, teladan yang terus bergerak, panutan yang memancarkan cahaya dan keimanan, serta pemahaman dan pengetahuan di tengah jarangnya orang yang tulus, di tengah sedikitnya keikhlasan, serta di tengah lenyapnya suara kebenaran dan ketegasan. Syaikh Yasin datang sebagai pemimpin bagi para mujAhed, tokoh bagi para dai, guru yang bijak dan teladan yang agung bagi para pendidik. Tubuhnya yang kurus, kelumpuhannya, dan penyakit yang kronis membuatnya tidak mampu berjuang dengan senjata. Karena itu, beliau berjuang dengan senjata hikmah, dengan pedang pembinaan dan penataan, dengan meriam keimanan, serta dengan bom kesabaran, keteguhan, dan ketegaran.

Pesan-pesan Syaikh Yasin tidak saja diarahkan kepada para pemuda, namun juga kepada para pemimpin. Sebelum syahid menjemputnya pada 22 maret 2004, Syaikh Ahmad Yasin telah menyiapkan surat yang ditujukan kepada pemimpin Arab yang akan mengadakan KTT Arab di Tunisia pada 28 Maret 2004. Di antara isi surat tersebut adalah sebagai berikut:

Tidak diragukan bahwa apabila bangsa Arab mulia, Islam juga menjadi mulia. Pernyataan ini hanya ingin menunjukkan besarnya amanat yang kalian emban-semoga Allah memberikan taufik kepada kalian untuk berbuat demi kebaikan umat-sebagai pihak yang Allah percaya untuk memimpin masa kini dan masa depan umat. Rasulullah saw. Bersabda, “Allah akan bertanya kepada setiap pemimpin perihal kepercayaan yang Dia berikan, apakah ia menjaganya atau mengabaikannya.” Karena itu, takutlah kepada Allah dalam memperlakukan umat Islam yang telah dibidik oleh para musuh Allah dari busur yang sama.

Pada saat ini di hadapan Anda terdapat banyak tantangan besar. Rakyat Anda sedang menantikan berbagai keputusan yang Anda tandatangani. Semuanya merupakan harapan agar konferensi tingkat tinggi ini sepadan dengan tantangan yang sedang kita hadapi. Kita semua tentu mengetahui bahwa tantangan terbesar itu adalah persoalan sentral bangsa Arab dan umat Islam. Yaitu persoalan Palestina. Saya sangat berharap konferensi tingkat tinggi ini akan menghasilkan sesuatu yang mengangkat harkat bangsa Palestina yang tetap ingin meneruskan perjalanan jihad mereka sampai Allah mewujudkan kemenangan seperti yang kita inginkan, yang dengan itu Allah mengangkat kemuliaan umat ini.

Saya menyerukan kepada Anda semua agar konferensi ini memerhatikan berbagai persoalan berikut yang bisa membantu penyelesaian masalah Palestina.

Pertama, tanah Palestina adalah tanah milik bangsa Arab dan umat Islam yang telah dirampas oleh kekuatan senjata bangsa Yahudi Zionis. Ia hanya bisa kembali dengan kekuatan senjata. Ia merupakan tanah wakaf Islam yang tidak boleh dilepaskan walaupun hanya satu jengkal, meskipun pada saat ini kita tidak memiliki kekuatan senjata untuk membebaskannya.

Kedua, jihad Palestina merupakan hak legal rakyat Palestina. Ia merupakan fardu ain bagi setiap muslim laki-laki dan perempuan. Karena itu, penyebutan jihad sebagai tindakan terorisme oleh para musuh Allah adalah kezaliman besar yang ditolak oleh bangsa Palestina. Ia juga ditolak oleh bangsa-bangsa Arab dan Islam. Kami berharap konferensi tingkat tinggi ini bisa menegaskan sikapnya secara sangat jelas guna mendukung perjuangan bangsa kami.

Ketiga, bangsa kami yang dengan berani memasuki kancah perang yang memang wajib atas mereka, layak mendapatkan berbagai bentuk sokongan dan bantuan dari seluruh pemimpin umat. Mereka membutuhkan bantuan ekonomi guna mendukung ketegaran mereka. Pasalnya, bangsa zionis yang jahat itu telah menghancurkan segala fasilitas kehidupan yang dimiliki oleh penduduk setempat dan merampas harta mereka. Bangsa Palestina juga membutuhkan bantuan militer, keamanan, informasi, moral, diplomasi, dan berbagai bentuk bantuan lainnya yang bisa menolong mereka dalam melanjutkan jihadnya. Mereka berharap konferensi tingkat tinggi ini bisa mewujudkan semua itu dengan ijin Allah.

Keempat, kami menyerukan kepada kalian untuk menghentikan segala bentuk tekanan yang datang dari musuh, menutup kedutaan mereka, konsulat mereka, dan kantor-kantor dagang mereka, serta memutuskan hubungan dan kerja sama dengan mereka.

Kelima, umat Islam mempunyai berbagai peluang, potensi, dan kekuatan yang membuatnya mampu menyelesaikan berbagai persoalan internalnya dan membalas tindakan brutal para musuh. Saya berpendapat bahwa telah tiba saatnya bagi umat ini untuk melaksanakan firman Allah swt.,

“Berpeganglah kalian semua kepada tali Allah dan jangan berpecah belah.”

“Orang-orang kafir, sebagian mereka menjadi penolong bagi sebagian yang lain. Kalau kalian tidak mau berjuang bersama akan terjadi fitnah dan kerusakan besar di muka bumi.”

Keenam, Masjid al-Aqsa tengah memanggil Anda. Bangsa zionis telah menyiapkan seperangkat alat untuk menghancurkan tiang-tiang dan bangunannya. Lalu siapa lagi setelah Allah yang akan memerhatikannya kalau bukan kalian.

Ketujuh, kami mengajak kalian untuk mempersembahkan segala bentuk dukungan bagi saudara-saudara kita di Irak agar mereka terlepas dari pendudukan Amerika. Sebab, membela Irak dan rakyatnya merupakan bagian dari pembelaan terhadap negara dan bangsa Palestina.

Saudara-saudara yang terhormat

Itulah yang ingin saya pesankan, sebab Rasulullah saw. mengajarkan kepada kita bahwa agama adalah nasihat. Saya memohon kepada Allah semoga Dia memberikan kata sepakat kepada kalian semua untuk membela agama-Nya serta menyatukan barisan kalian di atas sesuatu yang menjadi kebaikan dan kemuliaan umat.

Dari saudaramu,

Ahmad Yasin.

Pendiri Gerakan Perlawanan Islam (HAMAS)

Gaza – Palestina.

Syaikh Ahmad Yasin mampu mengatasi keterbasan fisiknya dan melanjutkan perjalanannya dengan tekad kuat yang tidak mampu dilakukan oleh orang sehat sekalipun karena perjalanan jihadnya penuh dengan sikap tegar, heroik, dan teguh di atas prinsip. Berikut kami sadurkan gambaran sosok mujAhed dan dai yang tumbuh dari kondisi yang penuh keterbatasi fisik ini.

Tokoh Semasa di Negeri Terjajah

Masa kecil Ahmad Yasin dihiasi dengan berbagai peristiwa dan kejadian. Dengan berbekal kesabaran dan keimanan, ia mampu melewati berbagai tantangan yang ia hadapi, hingga menjadi pemimpin para mujahid sampai kemudian Allah mewujudkan impiannnya gugur sebagai syahid di tangan kotor zionis Israel. Lalu, bagaimana situasi dan kondisi yang menyertai pertumbuhan Syaikh Ahmad Yasin? Bagaimana ia menjalani awal-awal kehidupannya? Bagaimana ia mampu mengalahkan keterbatasan fisiknya? Semua jawaban pertanyaan ini dipaparkan dalam buku “Ahmad Yasin: al Dzahirah al Mu’jizah wa Usthurah al Tahaddi” (Ahmad Yasin: Fenomena Mena’jubkan dan Legenda Perlawanan) karya Ahmad Abu Yusuf.

Ahmad Yasin lahir pada tahun 1936 M di desa Jurah. Sebuah desa yang sangat mempersona dan indah, desa yang makmur dan kaya. Teletak di pinggiran kota Majdal sebelah selatan kota Gaza. Tepatnya di bekas reruntuhan kota bersejarah Asqelan yang teletak dekat pantai Laut Tengah, di mana perang salib terjadi. Desa tersebut dikelilingi oleh perkebunan jeruk, tin, zaitun, anggur, dan berbagai tanaman hijau lainnya. Penduduknya bekerja sebagai petani dan nelayan. Mereka memiliki ratusan sampan kecil untuk mengarungi lautan dari pantai Rafah ke Thanturah. Di sana terdapat lembah semut seperti yang disebutkan dalam Al-Qur’an. Dalam tafsirnya, Ibnu Katsir menegaskan bahwa lembah semut itu terdapat di negeri Syam.

Ahmad Yasin kecil biasa dipanggil dengan (kuniyah) Abu Sa’dah, dinisbatkan kepada ibundanya Sa’dah Abdullah al Hubail, untuk membedakan sebutan karena banyaknya nama Ahmad dalam keluarga Yasin. Sa’dah adalah sosok hajjah yang mulia, sabar, dan penuh keyakinan, termasuk wanita terhormat di desa tersebut. Ayah Ahmad Yasin bernama Ismail Yasin, orang terkemuka di desanya. Keluarganya termasuk keluarga yang berkecukupan. Ismail meninggal dunia ketika Ahmad masih sangat kecil, belum lewat usia 3 tahun, meninggalkan keluarga yang terdiri atas sebelas orang. Ahmad Yasin adalah anak ketiga di antara 4 anak laki-laki keluarga Ismail. Mereka tinggal bersama di desa Jurah sampai datang tahun “Prahara” 1948 ketika desa tersebut dihujani bom dari arah udara dan laut. Puluhan penduduk setempat dan penduduk desa tetangga yang mengungsi ke tempat tersebut meninggal dunia.

Ahmad yang saat itu berusia sebelas atau dua belas tahun pindah bersama keluarganya ke Jalur Gaza, tepatnya di kamp pengungsi al Shati’ dekat pantai kota Gaza. Selama kurang lebih seperempat abad Ahmad tumbuh dan belajar di kamp tersebut hingga menikah dan dikaruniahi putra dan putri. Pada masa yang penuh dengan rasa frustasi dan keputusasaan ini, cahaya dakwah gerakan Islam mulai tampak. Para dai mereka membangkitkan semangat perlawanan, keteguhan, dan harapan. Pengiriman delegasi mereka dari Mesir ke daerah Gaza tidak pernah berhenti. Dari Mesir berdatangan para guru, prajurit, cendekiawan, dan ulama seperti Syaikh Mahmud Ied dan Syaikh Muhammad Gazali. Sebelum mereka, Syaikh Hasan al-Banna sudah lebih dulu mendatangi kota Gaza. Kunjungannya merupakan awal mula keberkahan dan kebaikan bagi daerah tersebut dan penduduknya.

Ketika rumah di kamp pengungsi terasa sempit untuk menampung anggota keluarganya, juga karena banyaknya tamu dan pengunjung yang datang ke rumahnya, Syaikh Ahmad Yasin memboyong keluarganya ke lorong sebelah selatan kota Gaza, tepatnya di desa Jurah al Syams. Para relawan membangunkan rumah sederhana untuknya. Disinilah Syaikh menerima para tamu dan rekan-rekan seperjuangannya. Dia hidup dengan perabotan sederhana, jauh dari kemewahan dunia, mencukupkan diri dengan uang pension sebagai guru yang tidak seberapa besar.

Sebelum tahun “Prahara” 1948, Ahmad Yasin adalah murid kelas tiga sekolah dasar. Ketika mengungsi ke Gaza, Ahmad Yasin melanjutkan sekolah di madrasah “Imam Syafi’i”, sekolah utama yang ada kala itu di Gaza. Sekolah ini membuka sekolah pagi (untuk siswa asli Gaza) dan sekolah sore (untuk siswa pengungsi). Ahmad Yasin menyelesaikan sekolah dasar di madrasah Imam Syafi’i tahun 1952. Kemudian melanjutkan sekolah menengah pertama di al Rimal, khusus untuk pengungsi, dan selesai tahun 1955. Adalah sebuah keajaiban yang menjadi kehendak Allah, bila Ahmad Yasin menjadi guru di sekolah tersebut di kemudian hari (mengingat cacat fifik yang dialaminya). Kemudian Ahmad Yasin melanjutkan di Sekolah Menegah Atas Palestina dan selesai pada tahun 1958. Karena sejumlah asalah akhirnya Ahmad Yasin tidak bisa melanjutkan studinya ke jenang yang lebih tinggi. Di antara sebab itu adalah: 1- Bahwa cita-cita sebagian besar keluarga Palestina di Jalur Gaza kala itu adalah menuntaskan anak-anaknya sekolah hingga tamat sekolah menengah atas untuk kemudian bekerja sebagai guru atau pegawai guna membantu ekonomi keluarga. 2- Bahwa pendidikan kala itu hampir-hampir hanya terbatas di kalangan keluarga yang berkecukupan ekonominya, di samping mereka yang dibiaya dan dikirim oleh Badan Bantuan PBB untuk Pengungsi Palestina UNRWA (United Nation Agency for Relief and Work of Palestinian Refugees) untuk melanjutkan studinya dengan pesyaratan. 3- Adalah masalah kondisi kesehatan yang buruk dan tidak wajar yang dialami Ahmad Yasin. Sedangkan Ahmad Yasin tidak termasuk yang disebutkan diatas. Dia bukan dari keluarga berduit dan tidak termasuk yang dikirim Agency. Untuk itu dia lebih memilih untuk bekerja.

Sampai di sini riwayat pendidikan Ahmad Yasin, meskipun dia sendiri pernah mencoba untuk melanjutkan studi di Universitas Kairo, Mesir, dan diterima. Namun dia tidak bisa melanjutkan studinya.

Namun demikian Ahmad Yasin membekali dirinya dengan pendidikan tinggi secara autodidak. Sungguh menakjubkan, Ahmad Yasin terbukti menguasai segala bidang keilmuan mulai dari agama, bahasa, sastra, politik, sosial sampai masalah ekonomi. Dengan wawasan yang luas inilah kemudian Ahmad Yasin menjadi sumber rujukan di Jalur Gaza dan semua orang, dari berbagai lapisan, terkesan oleh ceramah-ceramah yang disampaikan. Semua orang mendengar apa yang dikatakan dan menaruh hormat. Sejatinya, semua itu bukan hanya karena wawasan dan keilmuan yang dimilikinya saja. Sebenarnya banyak kaum intelek Palestina kala itu, namun – allahu a’lam – mungkin itu semua karena sikap wara’, ikhlas, tawadhu’, energik – meski fisiknya cacat -, kecerdasan, visi yang benar, kelapangan dada dan semangat memperjuangkan agama dan tanah air, serta totalitas kerjanya diperuntuhkan hanya pada Allah.

Kecelakaan Itu

Pada awal-awal tahun 50-an – khususnya di Jalur Gaza – para pemuda Palestina mulai terbuka matanya kepada gerakan islam. Itu karena keterbukaan Mesir pada masa itu dan kontak mereka dengan para dai melalui mahasiswa-mahasiswa yang pulang ke Gaza atau melalui kunjungan para dai, ulma dan tokoh pergerakan islam dari Mesir seperti yang kami sebutkan di atas. Gerakan Islam tidak hanya menyajikan materi keislaman semata. Namun dia ibarat pendidikan yang menyeluruh. Mulai dari keilmuan hingga olah raga. Tidak jarang kegiatan oleh raga dikaitan dengan kegiatan keilmuan dan pendidikan (tarbiyah). Ahmad Yasin termasuk salah satu dari anak kandung gerakan islam ini, tepatnya gerakan al Ikhwan al Muslimun dari Mesir, semenjak dia pindah ke Gaza.

Di dekat kamp pengungsi al Shati’, pantai adalah tempat bermain yang sangat penting dan strategis. Di sana banyak dilakukan aktivitas mulai dari keilmuan yang disusul dengan kegiatan olah raga. Di antara olah raga yang dilakukan adalah melompat dari ketinggian ke pasir laut (yang indah), atau seorang naik di atas pundak yang lain saling berpegangan tangan kemudian melompat ke laut, atau bermain bola dan berbagai permainan berat lainnya. Dalam salah satu permainan di pantai pada musim panas tahun 1952 Ahmad Yasin jatuh terjungkal kepalanya, seperti diceritakan Ahmad Yasin kepada keluarganya kala itu. Namun seperti diceritakan Dr. Abdul Aziz Rantisi, “Beliau mengalami musibah patah tulang leher saat bermain gulat dengan salah satu teman beliau, asy Syahid Abdullah Shiyam (Komandan Perang “Khalda” Beirut tahun 1982 yang gugur dalam perang tersebut). Namun beliau menyembunyikan sebab-sebab terjadinya kecelakaan tersebut kepada keluarga beliau agar tidak timbul masalah antara keluarga beliau dan keluarga Shiyam. Ketika itu, beliau hanya berkata bahwa kecelakaan itu terjadi karena ia melompat di udara dan kemudian terjatuh dengan kepala terlebih dahulu. Baru pada tahun 1990 beliau bercerita yang sebenarnya kepadaku saat bersama dalam satu pernjara.”

Penyair Palestina, Muhammad Abu Diyah, yang pernah menjadi sahabat Ahmad Yasin sejak kecil menuturkan, “Kami lantas membawanya ke kamp pengungsi. Kami menduga dengan beberapa pengobatan saja – diurut dengan air dan minyak sebagaimana cara pengobatan orang-orang desa pada umumnya – ia akan sembuh. Namun, ternyata musibah itu mengancam tulang lehernya dan berpengaruh pada tulang belakangnya kemudian berakibat pada kelumpuhan sebagian tubuhnya.” Ahmad Yasin akhirnya hanya bisa berjalan dengan berjinjit sambil menyeret pasir, kadang dia harus menancapkan kakinya ke dalam pasir untuk mendapatkan keseimbangan. Bila mengenai tanah yang keras dia langsung limbung dan jatuh. Sementara itu jari-jari tangannya kaku tidak bisa digerakan. Tidak bisa memegang apapun kecuali dengan sangat sulit. Ahmad Yasin, remaja yang masih belia dan penuh canda ini, setelah peristiwa tersebut berubah menjadi orang yang serius. Dia tetap berusaha datang shalat berjamaah di masjid dan bertekad melanjutkan sekolahnya hingga tamat tahun 1958.

Muhammad Abu Diyah menuturkan, Ahmad terus melanjutkan sekolah. Ia ke sekolah berjalan kaki dengan buku dikepit di ketiaknya. Ia berjalan kaki dengan berjinjit, sementara tangannya kaku dan jari-jarinya nyaris tidak bisa memegang pulpen kecuali dengan sangat sulit. Akan tetapi, ia tetap melanjutkan studinya hingga tamat dengan prestasi memuaskan. Setelah terjadi tarik ulur antara berbagai pihak yang bertanggung jawab dalam administrasi pemerintahan Mesir saat itu dan para tokoh pendidikan, akhirnya ia ditunjuk sebagai guru. Ia adalah sosok pendidik dan dai yang luar biasa. Pada saat itu aku melihat ia berjalan beberapa langkah kemudian terjatuh ke tanah. Lalu, ia mengambil buku-bukunya dan bangkit berdiri. Kemudian ia kembali berjalan dengan penuh semangat. Ini adalah sesuatu yang sulit untuk dilakukan oleh orang kuat sekalipun.”

Mengenai pekerjaan, hal itu tidak didapat Ahmad Yasin dengan mudah. Selepas tamat tahun 1958, sebagaimana kebanyakan anak muda Palestina kala itu, Ahmad Yasin mencari kerja. Pekerjaan yang paling diminati kebanyakan orang kala itu adalah mengajar, baik itu di sekolah pemerintah ataupun di sekolah milik UNRWA. Untuk bekerja di lembaga yang disebut terakhir ini sangat tidak mungkin bagi AHamas Yasin meski memiliki banyak keistimewaan dan fasilitas yang diberikan. Mudir (direktur) Sekolah UNRWA kala itu Khalil Uwaidha seorang sosialis dan juga wakilnya Farid Abu Wirda seorang sosialis, bahkan bisa dibilang para pejabat pendidikan UNRWA kala itu adalah orang-orang sosialis. Tidak ada tempat lain bagi Ahmad Yasin kecuali melamar di dinas pendidikan pemerintah.

Pada pagi hari buta saat pergi ke panitia pendaftaran untuk mengikuti interview, Ahmad Yasin bertemua dengan salah seorang rekannya. Dia berkata dengan lembut kepada Ahmad untuk memberikan pertimbangan. “Apakah kamu berfikir bahwa panitia akan menerimamu?? Sedang kamu tahu bagiamana kredibilitasnya. Dan semua orang tahu apa yang harus dilakukan orang yang ingin masuk dan diterima. Ya akhi, saudaraku, sebaiknya batalkan saja perjalananmu dan kembalilah.”

Mendengar hal itu Ahmad Yasin hanya tersenyum samblk berdiri sempoyongan di atas jari-jari kakinya. “Wahai saudaraku, apakah kamu mengira saya pergi ke panitia untuk mendapatkan belas kasihan? Tidak, demi Allah. Saya adalah seorang muslim yang percaya kepada kuasa Allah, jika memang Allah berkehendak saya diterima maka tak seorang manusiapun mampu mencegah rizki saya. Tidakkah kamu membaca firman Allah swt, ” Dan di langit terdapat (sebab-sebab) rezkimu dan terdapat (pula) apa yang dijanjikan kepadamu. Maka demi Rabb langit dan bumi, sesungguhnya yang dijanjikan itu adalah benar-benar (akan terjadi) seperti perkataan yang kamu ucapkan. (QS. 51:22-23) Tidakkah kau ingat sabda Rasulullah yang dieiwayatkan dari Ibnu Abbas, “Ketahuilah, sekitanya umat manusia berhimpun untuk memberikan kemanfaatan kepadamu dengan sesuatu maka mereka tidak akan bisa memberikan kepadamu kecuali yang telah ditetapkan Allah untukmu. Dan ketahuilah, sekiranya umat manusia berhimpun untuk mencelakaimu dengan sesuatu maka mereka tidak akan bisa mencelakaimu kecuali apa yang telah ditetapkan Allah atasmu.” Demi Allah, saya percaya pada Allah dan Dia tidak akan mencelakanku. Saya bertawakal kepada Allah dan akan meneruskan perjalanan ini.” Ahmad Yasin akhirnya meneruskan perjalanan.

Setelah wawancara, panitia pendaftaran milihat banyak keistimewaan yang dimiliki Ahmad Yasin. Namun hanya satu hal, dia pincang!!! Sedang siapapun tahu, kala itu, barang siapa yang ingin lulus maka harus membanyar sejumlah uang untuk mempermudah prosesnya. Nama Ahmad Yasin akhirnya diloloskan ke pihak otoritas pendidikan umum untuk diambil keputusan. Di depan namanya tertulis, kemampuanya sangat bagus, nilainya sangat tinggi dan sangat baik, namun dia pincang!!! Cacat itupun menjadi pertimbangan serius pihak dinas otoritas pendidikan. Namun bila Allah sudah berkehendak, siapapun tak ada yang bisa menolaknya, ketika Kepala Otoritas Pendidikan kala itu, al Fariq Ahmad Salim, anak kesayangannya lahir cacat kakinya. Segera teken di depan nama Ahmad Yasin dengan tinta merah “diterima”. Kemudian dia memerintahkan panitia untuk menerima semua calon guru yang diajukan oleh panitia.

Ahmad Yasin kemudian kembali ke almamaternya sebagai guru bahasa Arab dan pendidikan Agama dengan gaji 10 junaih Mesir setiap bulan. Ada kekhawatiran guru yang pincang ini akan mendapatkan perlakukan buruk dan pelecehan oleh sebagian siswanya. Namun yang terjadi adalah sebaliknya, sosok pincang ini justru mengundang banyak kekaguman dan pernghormatan tidak saja dari murid-muridnya namun juga dari rekan-rekan guru dan wali murid.

Sosok Umat yang Utuh

Dalam sebuah artikelnya, Dr. Abdul Aziz Rantisi, tokoh yang menggantikan Syaikh Yasin memimpin Hamas sepeninggal beliau yang kemudian menjadi target pembunuhan Israel berikutnya, melukiskan tentang pribadi pendiri dan tokoh spiritual Hamas ini dengan menyebut sebagai sosok yang setara dengan umat atau umat yang terdapat pada satu sosok dirinya. Rantisi menuliskan, Syaikh Ahmad Yasin adalah seorang tokoh pemimpin yang istimewa. Dialah sosok yang ketika mendapat bencana dan cobaan, justru memperbesar tekad dan keteguhannya dalam meneruskan jalan meskipun terjal. Beliau terus menapakkan kaki dengan berkorban, memberi, dan bahkan mewujudkan berbagai target yang pada gilirannya melahirkan gerakan perjuangan Islam.

Sebuah artikel sangat tidak cukup untuk melukiskan bahkan untuk menyelami kedalaman lautan sosok ini (Syaikh Yasin), apalagi sampai ke dasarnya. Lautan sosok ini sangat dalam, dalam sekali. Karena itu, sebuah artikel, sebuah buku, bahkan sepuluh jilid atau sebanyak apapun jumlahnya, ia tidak akan bisa memuat semua keutamaannya. Sejarah akan berhenti lama untuk mendokumentasikan pemimpin berkebangsaan Palestina yang pejuang ini. Namun demikian ada beberapa bagian dari kehidupan dan sifat beliau yang perlu diungkap pada saat sekarang agar dapat dicontoh dan ditanamkan pada diri dan jiwa generasi masa depan umat Islam. Pemimpin yang satu ini memiliki tekad yang tak pernah ragu, keinginan yang tak pernah kendur, keberanian yang tak pernah surut, serta kekuatan yang tak pernah lemah.

Syaikh Ahmad Yasin memasuki usia yang kelima belas tahun ketika beliau mengalami musibah patah tulang leher saat bermain gulat dengan salah satu teman beliau, asy-Syahid Abdullah Shiyam. Meskipun musibah yang menimpa pemuda ini sangat besar, namun beliau menyembunyikan sebab-sebab terjadinya kecelakaan tersebut kepada keluarga beliau agar tidak timbul masalah keluarga antara keluarga beliau dan keluarga Shiyam. Ketika itu, beliau hanya berkata bahwa kecelakaan itu terjadi karena ia melompat di udara dan kemudian terjatuh dengan kepala terlebih dahulu. Baru pada tahun 1990 beliau memberitahukan kepadaku sebab yang sebenarnya. Yaitu ketika aku bersama beliau di dalam penjara. Artinya, empat puluh tahun sesudah kecelakaan itu terjadi. Itulah pertama kali beliau mengungkapkan apa yang sebenarnya terjadi. Keluarga beliau sendiri sampai detik ini tidak pernah mengetahuinya. Kecelakaan yang mengenaskan tersebut telah menyebabkan pemuda Ahmad Yasin terserang kelumpuhan. Betis beliau tidak bisa bergerak. Demikian pula dengan lengan beliau. Tentu saja, orang yang terkena musibah semacam ini akan menjadi lemah dan hanya bisa pasrah. Ia hanya akan menjadi orang yang terpinggirkan dan tersia-siakan. Ia menjadi beban bagi masyarakat dan tanggungan yang berat bagi keluarganya.

Akan tetapi, yang menakjubkan dan menarik perhatian, Syaikh Ahmad Yasin telah menorehkan kemenangan pertama dalam hidupnya ketika ia mampu melahirkan gerakan dari kelumpuhannya, kehendak kuat dari kelemahannya, serta kekuatan dari ketidakberdayaannya. Jadi, tekad ruhiyah Syaikh Yasin mampu mengalahkan kelemahan fisiknya. Beliau melanjutkan sekolahnya hingga menjadi seorang guru. Kemudian beliau naik ke berbagai mimbar sebagai khatib, penceramah, pendidik, dan dai yang menyeru kepada Allah dengan hujjah yang jelas. Beliau juga menyiapkan pemuda muslim untuk mengemban tugas dakwah dan menghadapi berbagai konspirasi yang ditujukan kepada bangsa Palestina. Hal itulah yang membuatnya ditangkap oleh pemerintahan Mesir pada saat itu. Sesudah kekalahan pada tahun 1967 M, Syaikh Ahmad Yasin bangkit dengan kembali mendirikan gerakan Ikhwanul Muslimun di wilayah Gaza. Beliau berhasil mendirikan bangunan tersebut dengan kesabaran, keteguhan, dan ketekunan yang luar biasa. Jarang kita melihat sosok seperti beliau di dunia modern seperti ini. Apalagi, di saat bangsa Arab dan umat Islam sedang tidur nyenyak dan berada dalam kondisi lemah, terpecah, dan kalah. Sementara, Syaikh menyambung siang dan malamnya dengan terus bergerak demi untuk mencapai impian besar dalam menyelamatkan umat dari musibah yang menimpanya.

Setelah sukses membangun kembali Ikhwan di Palestina, Syaikh mulai menyiapkan sejumlah orang untuk mencapai kemenangan lain demi kebaikan bangsa Palestina. Bahkan, demi kebaikan bangsa Arab dan umat Islam. Yang menjadi tujuan pertama beliau adalah keluar dari kondisi yang lemah dan bangkit kembali. Beliau terdorong oleh keimanan yang sangat kuat bahwa umat mampu untuk mencapai kemenangan jika memiliki tekad untuk keluar dari kekalahan dan menghentikan sikap mengekor kepada musuh. Beliau mulai melakukan persiapan untuk menghadapi perang jangka panjang yang dilakukan oleh gerakan Islam dalam melawan permusuhan zionis terhadap Palestina, serta terhadap bangsa Arab dan umat Islam. Maka, Syaikh Ahmad Yasin mendirikan sebuah sayap militer gerakan Hamas. Namun, Allah menakdirkan sayap militer ini dihancurkan di saat awal kelahirannya, yang menyebabkan Syaikh Yasin ditangkap oleh musuh. Saat diinterogasi oleh pihak zionis beliau mendapatkan siksaan yang hebat. Hal itu terjadi pada tahun 1984 M, tiga tahun sebelum kemunculan gerakan intifadhah. Beliau dihukum penjara selama 13 tahun. Namun, berkat karunia Allah, setelah sebelas bulan mendekam di penjara, beliau dibebaskan lewat kesepakatan pertukaran tawanan pada tahun 1985 M, yang dilakukan oleh seorang pejuang, Ahmad Jibril, Sekjen Front Rakyat dengan pihak zionis. Beliau keluar dari penjara dengan tekad, keinginan, dan keteguhan untuk meneruskan perjuangan.

Di saat Syaikh Yasin memunculkan gerakan intifadhah Palestina pada tahun 1987 M, sebelumnya telah didirikan sayap militer gerakan Hamas yang selanjutnya diberi nama Brigade asy-Syahid Izzuddin al-Qassam, agar gerakan Hamas, sayap militernya, dan gerakan intifadhah rakyat Palestina menyerupai deklarasi perang total terhadap musuh yang biadab. Hal ini ditujukan untuk mewujudkan keseimbangan pertahanan dalam kondisi tidak adanya keseimbangan kekuatan.

Pada tahun 1987 M, beliau mendirikan gerakan perlawanan Islam (Hamas). Pada saat yang sama, dideklarasikan dimulainya gerakan intifadhah bangsa Palestina terhadap kezaliman, permusuhan, dan kesewenang-wenangan dalam bentuk pendudukan kaum zionis atas Palestina. Juga, terhadap tindakan mereka yang mengotori tempat-tempat suci, terutama Masjid al-Aqsa yang penuh berkah. Lalu, perlawanan terhadap pembantaian anak-anak, wanita, orang tua, bahkan janin yang masih berada di kandungan ibunya. Serta, perlawanan terhadap tindakan penghancuran desa-desa dan kota, pembongkaran rumah-rumah yang sedang ditempati oleh penghuninya, penebangan pohon-pohon berbuah, pembumihangusan tanah-tanah pertanian, dan penghancuran kehidupan rakyat. Syaikh Yasin memahami bahwa zionis perusak ini mempergunakan politik teror untuk mewujudkan tujuan-tujuan zionismenya yang agresor. Beliau juga mengetahui bahwa musuh dan penjahat ini tidak akan berhenti dengan politik tersebut, kecuali apabila harga yang harus dibayarkan untuk kejahatannya itu terlalu tinggi.

Syaikh Yasin ditangkap untuk kedua kalinya pada tahun 1989 M. Pihak zionis memvonisnya dengan penjara seumur hidup. Setelah delapan tahun berada di tahanan, berkat karunia Allah beliau dibebaskan akibat sebuah operasi yang gagal yang dilakukan oleh Mossad di Yordania. Yaitu operasi teror yang tujuannya ingin menghabisi nyawa sang MujAhed, Khalid Misy’al, pimpinan biro politik gerakan Hamas.

Syaikh Yasin keluar dari tahanan guna memproklamirkan kepada dunia bahwa jihad tidak akan berhenti sampai tanah Palestina merdeka secara total, bahwa satu jengkal tanahpun tidak akan dibiarkan kepada mereka, dan bahwa setiap hak rakyat Palestina akan terus dituntut, terutama hak untuk kembali bagi para pengungsi Palestina yang telah diusir dari rumah-rumah mereka sejak tahun 1948 M, disebabkan oleh teror zionis. Selain itu, beliau juga menolak segala kesepakatan dan perjanjian yang mengarah kepada penawaran untuk mendapat tanah air dan penyerahan sebagian darinya guna kepentingan zionis Yahudi yang didukung oleh kaum salibis yang dengki.

Kedengkian zionis terhadap Syaikh Yasin sampai ke tingkat menyuruh penguasa Palestina untuk menekan Syaikh Yasin. Maka, Penguasa Palestina menetapkan tahanan rumah kepada beliau dan segera merespon keinginan Israel. Akan tetapi, publik Palestina menolak hal tersebut agar beliau bisa keluar lagi meneruskan tekadnya yang kuat untuk melanjutkan perjalanan jihad.

Ketidaksenangan zionis berlanjut dan kemudian berwujud kepada usaha untuk menghabisi nyawa Syaikh dengan membom rumah yang beliau tinggali pada saat terjadinya serangan teror dengan bom seukuran seperempat ton. Akan tetapi, Allah menyelamatkan beliau. Syaikh Yasin keluar dengan selamat meskipun kerusakan yang menimpa rumah tersebut sangat parah. Ketika selamat dari upaya tersebut, ia kembali bersikeras melanjutkan perjalanan jihad. Berbagai kesulitan justru membuat beliau bertambah kuat, teguh, dan semangat mempertahankan hak-hak tanah air.

Selintas Perjalanan Syaikh Yasin

Syaikh Yasin berusia sepuluh tahun saat Inggris mengumpulkan bangsa zionis dari seluruh penjuru dunia untuk ditempatkan di tanah Palestina. Melalui kekuatan militer yang diperkuat dengan cerita bualan tentang tanah yang dijanjikan, didirikanlah untuk mereka negara yang bernama Israel pada tahun 1948.

Itulah awal tahun prahara (nakhbah) bagi bangsa Palestina. Syaikh Yasin bersama keluarganya dipaksa mengungsi ke wilayah Jalur Gaza. Untuk sementara waktu dia harus berhenti sekolah karena harus bekerja membantu kakaknya untuk mencukupi ekonomi keluarga. Tiga tahun kemudian Syaikh Yasin melanjutkan sekolah hingga terjadilah sebuah kecelakaan yang membuat seluruh tubuhnya lumpuh kecuali bagian kepalanya. Kondisi lumpuh tidak menghentikannya meneruskan studi hingga menjadi seorang pengajar bahasa Arab dan Tarbiyah Islamiyah baik di alamamaternya mmaupun di beberapa sekolah bantuan internasional (UNRWA) di Gaza.

Keterlibatannya dalam gerakan islam berbuntut pada penangkapan oleh pemerintahan Jamal Abdul Naseer karena dituduh sebagai bagian dari gerakan al Ikhwanul al Muslimun.

Ketika tokoh-tokoh gerakan Ikhwan yang berada di Gaza meninggalkan daerah tersebut untuk lari dari cengekeraman Nasser, Ahmad Yasin memiliki pandangan lain. Ia menegaskan bahwa di atas tanah itulah kehidupan dan jihad layak diwujudkan.

Ia memulai dari nol ketika kekuasaan kaum kiri dan nasionalis mencapai Tepi Barat dan wilayah Gaza sehingga ketaatan beragama lenyap dari masyarakat Palestina dalam bentuk yang tidak pernah terjadi sebelumnya.

Ketika ketaatan beragama dianggap sebagai bid’ah yang buruk dan simbol keterbelakangan, Syaikh Yasin tetap yakin bahwa era Islam pasti datang dan debu yang menutupi kesadaran umat akan segera hilang sehingga mereka kembali kepada akar dan rahasia kemuliaan mereka. Syaikh Yasin merancang bangunan tersebut: dari shalat ke shalat, dari masjid ke masjid lain. Syaikh menanamkan benihnya di tanah Isra dan Mi’raj seraya memberikan kabar gembira akan datangnya hari esok yang lebih baik.

Usahanya tidak hanya terbatas pada wilayah Gaza, tempat ia mendirikan Majma’ Islami, sebuah sebuah lembaga Islam yang lengkap, mencakup bidang sosial, kemasyarakatan, dan dakwah. Bahkan, beliau meluaskan upayanya hingga mencapai Tepi Barat yang menjadi tempat berkembangnya aliran kiri, nasionalis dan sekuler.

Di akhir 1970-an dan di awal 1980-an, pohon yang dibangun Syaikh Yasin sudah mulai membesar sedikit demi sedikit. Pihak-pihak lain di negara Palestina mulai menyadari bahayanya. Mereka menghadapi upaya Syaikh Yasin dengan menuduhnya sebagai agen penjajah sebab tidak memproklamirkan perlawanan bersenjata. Akan tetapi, Syaikh Yasin memahami tindakannya. Perlawanan tidak boleh tegak di atas pondasi yang lemah. Ia harus tegak di atas dasar-dasar yang kokoh dan kuat.

Pada tahun 1983, Syaikh Yasin merasa bahwa telah tiba saatnya untuk melakukan persiapan fisik dan materil sesudah melakukan persiapan spritual secara baik. Hal itu terlihat dengan berkembangnya sikap religius di masyarakat dan munculnya kekuatan gerakan Islam sebagai kekuatan kedua di berbagai universitas dan asosiasi. Bahkan di beberapa komunitas ia mulai mengungguli gerakan pembebasan.

Oleh pihak militer, Syaikh Yasin dianggap telah melakukan pengumpulan senjata, membentuk pasukan militer dan menyerukan pelenyapan eksistensi negara Yahudi. Karenanya, beliau ditangkap bersama koleganya kemudian dihadapkan ke mahkamah militer Israel dan divonis 13 tahun penjara, sementara hukuman yang lebih lama diberikan kepada sejumlah koleganya. Di antaranya kepada Syaikh asy Syahid Solah Syahadah. Hal itu berlangsung selama dua tahun. Pada tahun 1985, Syaikh Yasin keluar dari penjara berkat proses pertukaran tahanan dengan Front Rakyat yang dipimpin oleh Ahmad Jibril dengan pihak Israel, setelah beliau mendekam selama 11 bulan dalam penjara rezim Imperialis Israel

Fase itu adalah fase keputusasaan. Organisasi PLO mengalami kekalahan di Beirut. Kondisi negara-negara Arab juga sedang jatuh. Tawar-menawar dilakukan di sana-sini guna mengembalikan pengakuan internasional terhadap Palestina.

Syaikh kembali menghembuskan Gerakan Perlawanan Islam Palestina kalangan para pemuda lewat berbagai masjid yang telah menjadi simbol dalam melawan penjajah. Pihak terakhir ini merasa telah berhasil melenyapkan upaya perlawanan masyarakat Palestina, di luar dan di dalam.

Maka pada penghujung tahun 1987, tepatnya tanggal 14 Desember 1987, pada masa penuh berkah terkait dengan munculnya gerakan intifadhah pertama, Syaikh bersama tiga koleganya: asy Syahid Solah Syahadah, asy Syahid Ibrahim al Muqadimah, dan asy Syahid Abdul Aziz Rantisi, mengumumkan pendirian Gerakan Perlawanan Islam yang dikenal dengan nama “Hamas”. Pada akhir bulan Agustus 1988, militer Imperialis Israel menyerbu rumah kediaman beliau di Gaza. Mereka melakukan pengeledahan dan mengancam membuang beliau dengan kursi rodanya ke Lebanon.

Lewat perjalanan gerakan intifadhah yang pertama, Hamas menjadi penggerak utama sampai-sampai gerakan intifadhah disebut dengan revolusi masjid karena menjamurnya ceramah Islam yang disampaikan oleh Syaikh Yasin di berbagai acara dari masjid ke masjid.

Otoritas penjajah menyadari bahaya peran yang dimainkan oleh gerakan Hamas dalam intifadhah. Sementara Syaikh Yasin sendiri menyadari bahwa lemparan batu semata tidak cukup untuk memberikan rasa sakit ke tubuh penjajah.

Pada mulanya dan dengan melihat kepada minimnya potensi yang ada, gerakan tersebut dengan dipimpin oleh Syaikh Yasin dimulai dengan perang menggunakan pisau. Selanjutnya di awal tahun 1989 berkembang menjadi perlawanan bersenjata dan sampai kepada penculikan tentara Israel. Akibatnya, pada tanggal 15 Juni 1989 (referensi lain menyebutkan tanggal 17 Mei 1989) rezim penjajah menangkap Syaikh Ahmad Yasin bersama kurang lebih 260 pimpinan Hamas lainnya. Israel punya alasan, penangkapan dilakukan sebagai upaya menghentikan perlawanan bersenjata yang terjadi ketika itu yang mengambil bentuk serangan dengan menggunakan as silah al abyadh (senjata putih), yakni selain senjata api, terhadap serdadu-serdadu Israel, warga Yahudi serta penculikan terhadap agen-agen Israel.

Pada tanggal 16 Oktober 1991, mahkamah militer Imperialis Israel mengeluarkan keputusan (tanpa sidang pengadilan) dengan memvonis Syaikh Ahmad Yasin berupa penjara seumur hidup ditambah 15 tahun kurungan, setelah disodorkan daftar tuduhan sebanyak sembilan item. Di antaranya seruan (provokasi) penculikan dan pembunuhan terhadap serdadu-serdadu Imperialis Israel, pendirian Gerakan Hamas beserta sayap militer dan dinas keamanannya.

Penahanan Syaikh Yasin beserta sebagian besar pimpinan gerakan Hamas di wilayah Gaza dan Tepi Barat tidak menghentikan perjuangan. Justru hal itu membentuk simpati yang membuat Hamas menjadi lebih berkembang dan lebih besar. Dalam kurun waktu antara tahun 1989-1993 wilayah Gaza berubah menjadi neraka yang menakutkan bagi para agresor. Brigade al Qassam, sayap militer Gerakan Hamas juga menjadi alat yang menyulitkan penjajah, sesuatu yang mempercepat terselenggaranya kesepakatan Oslo. Tujuannya adalah untuk melepaskan diri dari tekanan perlawanan yang dilakukan oleh Hamas dalam menghadapi tentara penjajah.

Bertahun-tahun Syaikh Yasin menjadi tahanan penjara musuh. Namun, spirit dan pernyataannya yang keluar dari dari penjara menghiasi perjalanan gerakan tersebut yang semakin membesar di mata orang Palestina serta di mata dunia Arab dan Islam. Terutama setelah munculnya gerakan mati syahid yang ditetapkan oleh Gerakan Hamas dalam melawan penjajah yang dipimpin oleh asy Syahid Yahya Ayyas yang mati syahid setelah dibunuh pada tanggal 15 Januari 1996.

Bertahun-tahun Syaikh mendekam di penjara dengan menolak tawaran perkaranya diadili. Sementara itu gerakan Hamas terus berkembang dan para penjajah menyadari ancaman eksitensi yang belum pernah dikenal dalam sejarah mereka sebelumnya. Hal ini seperti yang diakui oleh Ya’kub Beiri dalam bukunya, Datang untuk membunuhmu. Bunuh Ia segera!, yang mencatatkan sejarah perlawanan gerakan Hamas di masa asy-Syahid Yahya Ayyas dan sesudahnya.

Rabu pagi, tanggal 1 Oktober 1997, Syaikh Ahmad Yasin dibebaskan berkat perjanjian yang berlangsung antara Jordania dan rezim Imperialis Israel, dengan kompensasi penyerahan dua agen (antek) Zionis yang tertangkap di Jordania setelah mereka gagal dalam upaya pembunuhan terhadap al-Akh Khalid Misy’al, Kepala Biro Politik Hamas di Amman pada tanggal 25 September 1997.

Setelah melanglang buana ke negara Arab, Syaikh kembali ke wilayah Gaza yang menyambutnya bak pahlawan. Sang Pemimpin itupun kembali mengawasi anak-anaknya.

Pada tanggal 28 September 2000 perjalanan gerakan intifadhah untuk al-Aqsa mulai muncul dengan Syaikh Yasin sebagai pemimpinnya. Ketika para pimpinan politik ditangkap dan dibunuh di Tepi Barat, wilayah Gaza relatif tidak terjangkau oleh penjajah. Hal itu karena ia memang sulit dijamah. Hanya saja, kekuatan dan kehadiran pimpinan di Gaza, terutama Syaikh Yasin, telah menyulut emosi penjajah. Mereka mulai melakukan gelombang pembunuan terhadap para pemimpin militer dan politik. Maka, dibunuhlah Syaikh Solah Syahadah, Ibrahim al Muqadamah, Ismail Abu Syanab serta puluhan pimpinan sayap militer lainnya termasuk pengganti Syaikh yasin, Dr. Abdul Aziz Rantisi yang dibunuh Israel pada 17 April 2004, kurang dari sebulan setelah pembunuhan Syaikh Yasin. Upaya pembunuhan juga dilakukan atas diri Dr. Mahmud Zehhar namun upaya itu gagal.

Pembunuhan terhadap diri Syaikh yasin memang sudak diperkirakan oleh semua pihak. Terlebih setelah aksi heroik di Asdod pada tanggal 15 Maret 2004 oleh dua pejuang Palestina dari Gaza, penjajah Zionis memutuskan oparasi pembunuhan dengan target para pimpinan gerakan politik guna melemahkan eksistensi gerakan perlawanan. Maka pada Senin 22 Maret 2004, selepas keluar dari masjid usai menunaikan shalat subuh, mobil yang ditumpangi Syaikh Yasin dibombardir tiga rudal yang ditembakan pesawat heli tempur Apache buatan Amerika. Syaikh Yasin gugur syahid bersama delapan orang lainnya. Di antara mereka adalah para pendampingnya. Itulah akhir kehidupan yang memang ia inginkan dan telah menjadi kehendak Allah.

Syaikh Yasin gugur syahid setelah menyempurnakan bangunan perlawanan dan merasa tenang karena bangunan tersebut sangat indah, kuat, dan kokoh. Juga, setelah ia menciptakan kemenangan yang diketahui oleh seluruh dunia lewat keputusan Sharon yang lari dari wilayah Gaza dengan dissengagement pan-nya.

Syaikh Yasin telah meninggal. Namun, perjalanan yang ia wujudkan dengan segala kesungguhan, perjuangan, dan ruhnya akan terus maju hingga menghabisi penjajah. Kita telah kehilangan seorang pahlawan yang menjadi legenda, seorang syaikh yang mulia, dan seorang pendidik utama. Ia menginginkan tanah air nenek moyangnya. Ia hendak mewujudkan haknya. Ia ingin agar seluruh rakyat hidup dengan damai di tanah air yang merdeka dan bahagia. Ia menuntut hak rakyat Palestina yang terkoyak oleh keputusan boneka PBB, oleh gerakan zionis serta oleh antek-anteknya, juga pengkhianatan sejumlah pimpinan tentara Arab di tahun 1948 dan sesudahnya.

Syaikh Ahmad Yasin memang telah meninggalkan dunia. Namun, ia tidak lenyap dari jiwa rakyat Palestina dan kaum muslimin. Ia adalah sosok yang melegenda. Ia hanya punya kursi roda, kepala, dan hati semata. Itulah fisik dan kondisi Ahmad Yasin. Namun, ia telah membuat takut Israel dan para sekutunya, membuat takut Israel dan agen-agen intelijennya, membuat takut beruang buas dan “penjagal” Sharon yang merubah haluan pesawat berikut rudalnya kemudian diarahkan menuju kursi roda yang sedang ditumpangi tubuh yang lumpuh itu. Selamat jalan Amir Mujahidin, Guru Perlawanan Palestina. Semoga Allah menempatkanmu di sisinya bersama para anbiya’, syuhada’dan shidiqin karena mereka itulah sebaik-baik teman. (warsito)

http://www.infopalestina.com/lihatberita.asp?id=8555

November 14, 2007

RINDUKU PADA SURGAMU YA RABBI

Badiuz Zaman Sa’id Nursi:
RINDUKU PADA SURGAMU YA RABBI

Musthafa Kemal Ataturk, pemimpin nasionalis sekuler Turki yang dzalim itu, telah lama tiada. Namun Badi’uz Zaman Sa’id Nursi, seorang ulama mujahid yang paling gigih menentang kediktatoran Kemal, kekuatan pengikutnya tumbuh pesat.
Partai Refah (Hizbus Salam) atau Partai Keselamatan pimpinan Necmetin Erbakan, yang memenangkan pemilu pada bulan Maret l996 di Turki baru lalu, dinilai sebagai penerus perjuangan beliau.

Syeikh Sa’id Nursi, berasal dari keluarga Kurdi di Turki, lahir pada tahun 1293H/1876M di zaman kekhalifahan Sultan Abdul Hamid II. Ia mempunyai kebiasaan memberikan sebagian makanannya kepada semut. Ketika ditanya, mengapa ia berbuat demikian. “Ini merupakan penghormatanku terhadap semangat demokrasi dan kehebatan organisasi makhluk kecil ini,” jawabnya.

Awal Perjuangannya

Pada suatu hari, Badi’uz Zaman menaruh perhatian terhadap pernyataan menteri daerah-daerah jajahan Inggris, Mr. Gladstone, tentang kekhawatirannya terhadap bahaya Islam. Pernyataan yang diucapkan di depan parlemen Inggris itu
mengatakan: “Selama Al-Qur’an berada di tangan kaum muslimin, maka mereka akan selalu menghalangi kita. Karena itu kita harus mengenyahkannya dari kehidupan mereka”.

Dengan kesadaran tinggi sebagai seorang mu’min, Syeikh Sa’id Nursi menyatakan kepada sahabat-sahabatnya: “Dengan nama Allah, aku akan memasrahkan diriku demi Al-Qur’an pada setiap jengkal hidupku, walau apapun rencana jahat menteri Inggris itu.”

Tahun 1909, setahun setelah Sultan Abdul Hamid digulingkan oleh golongan Turki Muda pimpinan Kemal Ataturk, Sa’id Nursi ditahan, karena penguasa baru ini tidak dapat mentolerir aktivitas gerakannya yang mengajak kaum muslimin supaya kembali kepada Al-Qur’an. Dalam penangkapan itu, terhitung 19 orang kawan seperjuangannya diekskusi mati oleh penguasa. Setelah menjatuhkan vonis hukuman mati kepada 15 orang pengikutnya yang lain, maka hakim Hurshid Pasha berpaling ke arah Badi’uz Zaman Sa’id Nursi.

“Apakah saudara juga menginginkan berlakunya hukum Islam di negeri ini?”, tanya hakim.

Badi’uz Zaman menjawab tangkas dan berani:”Sekiranya saya memiliki seribu nyawa, dengan senang hati saya akan mengorbankan semuanya demi Islam. Segala sesuatu yang asing bagi Islam, tak dapat saya terima. Sekarang saya sedang menunggu kereta yang akan membawa saya ke akhirat. Saya sudah siap melakukan perjalanan ke dunia lain untuk bergabung bersama teman saya melalui tiang gantungan. Saya ingin sekali dan sudah tak sabar menanti”.

Ketika diberi kesempatan menyampaikan pledoinya, dengan keberanian seorang mujahid fi sabilillah, di depan pengadilan subversi itu, ia melanjutkan ucapannya:”Cobalah anda membayangkan seorang udik dari sebuah dusun yang seumur hidupnya tak pernah mengenal kesenangan, kemewahan dan kemegahan kota Istambul. Maka anda akan tahu bagaimana ketidaksabaran saya untuk menuju akhirat itu. Saya mendapat tuduhan tajam telah mengkritik orang-orang anti agama dan para wartawan yang mereka bayar. Sampai saat ini pun, saya tetap berkata bahwa seperti halnya pakaian penjahat tidak cocok dikenakan oleh seorang tuan terhormat. Maka demikian pula, falsafah atau cara hidup Eropa tidak cocok diterapkan kepada orang-orang Istambul. Kemuliaan bagiAllah dan kemuliaan liagi lslam.”

Akibat banyaknya protes dari masyarakat luas, akhirnya, pengadilan darurat perang membebaskannya dani hukuman.

Pada saat perang dunia pertama meletus, ia bergabung dalam angkatan bersenjata Turki dan menjadi salah seorang peiwiranya. Di dalam kamp ia biasa memberikan ceramah. Tetapi ketika hampir seluruh pasukan di dalam batalyonnya tewas, bersama tiga atau empat kawannya yang masih hidup ia menerobos tiga lapis barisan musuh dan bersembunyi disebuah terusan. Akhirnya ia tertangkap oleh tentara Rusia.

Jenderal Nicholas dari Rusia, suatu hari mengunjungi kamp tahanan perang, dan dengan serta merta semua tahanan bersujud memberi hormat kepadanya, kecuali satu orang. dialah Badi’uz Zaman Sa’id Nursi.

“Apakah kamu tahu siapa diri saya?” tanya sang jendral.

“Ya, saya tahu anda adalah Nicholas Nikolavih. Itu tidak jadi masalah. Saya seorang muslim dan lebih unggul daripada orang kafir. Saya hanya menyembah Allah. Saya tak mau menta’zimkan anda,” jawabnya berani.

Pada saat itu juga ia dibawa dan dituntut ke pengadilan perang. Ketika dijatuhi vonis hukuman mati, ia hanya minta diizinkan shalat dua rakaat, sebelum ditembak. Kawan-kawannya sesama tahanan menganjurkan agar minta maaf saja pada sang jendral. Tapi ia tidak mau. “Mungkin hukuman ini bisa menjadi paspor bagiku untuk masuk ke syurga yang abadi,” katanya yakin.

Panglima Rusia itu kemudian mendekatinya dan berkata, “Maafkan saya. Karena keteguhan iman dan keberanian anda, maka hukuman mati anda dengan ini saya batalkan”, kata sang jendral.

Tahun 1920, ketika revolusi Turki mencapai puncak keber-hasilannya, Musthafa Kemal Ataturk mengundang Badi’uz Zaman untuk menghadiri perayaan hari kemerdekaan di Ankara. Syeikh Sa’id Nursi berangkat ke Ankara, tapi alangkah kecewanya dia ketika tidak menemukan jejak keimanan pada diri Musthafa, sang pemimpin besar. Akhirnya, Syeikh meninggalkan Ankara tanpa ikut menghadiri Hultah Kemerdekaan. Sebagai gantinya dia mengirimkan surat pernyataan berisi sepuluh pasal kepada parlemen yang diketuai oleh Kemal Pasha.

Sebagian pernyataan itu berisi seruan supaya anggota parlemen tidak melalaikan shalatnya. Sa’id Nursi mengatakan: “Kalau engkau tinggalkan shalat yang wajib, maka seluruh pe-kerjaanmu terdiri atas hal-hal keduniaan semata. Sebaliknya jika kamu menyediakan waktu senggangmu untuk menjalankan ibadah shalat, maka engkau memperoleh hidup penuh kurnia di dunia dan digantikan dengan hidup kekal di akhirat. Sejam dalam hidup diisi dengan ketaatan kepada Allah, akan digantikan berhari-hari yang kekal di akhirat. Maka tekuni sekurang-kurangnya satu jam dalam sehari untuk masjid, tikar sembahyang, yang demikian itu ibarat memasukkan uang recehan ke dalam tabungan hari kemudian”.

Surat pernyataan itu membawa akibat yang sungguh menakjubkan kepada anggota parlemen, sembari berjanji akan menjalani kehidupan yang Islamis dan melaksanakan shalat secara teratur. Secara tidak langsung, pengaruh isi surat itu telah menggagalkan rencana Kemal Ataturk yang telah mengatur kon-spirasi dengan Yahudi untuk menghancurkan lslam.

Kemal Attaturk kemudian berkirim surat kepada Badi’uz Zaman Sa’id Nursi. “Kami membanggakan anda sebagai pemimpin kami tetapi sayang, sejak awal anda telah menimbulkan perselisihan dengan menekankan pentingnya sembahyang,” demikian isi surat Attaturk, antek-antek Yahudi itu.

Tak lama setelah itu, Sa’id Nursi ditahan lagi, karena tulisan–tulisannya dalam risalah An-Nur yang tersebar luas dan dibaca jutaan penggemarnya.
Mengomentari penangkapannya, Sa’id Nursi berkata,” Dalam penderitaan di tempat pengasingan ini, dipenjarakan dan dikurung seorang diri, saya diperkenankan untuk merenungkan kebenaran Al-Qur’an dengan leluasa.”

Badi’uz Zaman Sa’id Nursi akhirnya diadili dengan tuduhan, melakukan persekongkolan jahat untuk menggulingkan peme-rintahan yang sah. Menurut jaksa penuntut umum, pada tahun l 947, sekurang-kurangnya 500-600 ribu orang murid adalah pembaca tetap risalah An-Nur. Dan selama berada dalam penjara, tak kurang dari 79 kali usaha pembunuhan telah dilakukan atas dirinya dengan cara meracuni makanannya. Tetapi semua usaha itu gagal berkat pertolongan Allah.

“Dengan menulis risalah An-Nur, saya telah menyelamatkan lebih dari setengah juta orang Turki dari penderitaan siksa hukuman abadi di akhirat,” katanya menjawab tuduhan jaksa.

“Anda mengatakan bahwa apa yang saya lakukan ini tidak disetujui pemerintah.
Ada departemen yang mengurusi soal ini, dan saya harus memperoleh izin penguasa untuk tujuan yang sama. Meminta surat izin untuk taat pada Allah?”

Sebelum keluar masuk penjara, Syeikh Sa’id Nursi adalah seorang guru besar yang tetah menguasai secara sempurna ilmu–ilmu di bidang tafsir, hadits, fiqh, ilmu kalam dan ilmu mantiq. Beliau juga menguasai ilmu fisika dan kimia.
Bahkan beliau telah menghafal kamus Al-Muhith dari awal sampai bab Sin, dan hafal lebih dari 80 induk kitab-kitab againa.

Karena banyaknya selera beliau dibidang pengetahuan, ditambah kecerdasannya yang luar biasa serta kepahlawanan beliau yang jarang bandingannya. Semua itu telah menambah kemasyhuran dan keharuman namanya, sehingga beliau dijuluki sebagai Badi’uz Zaman (Senjata Zaman).

Namun segala popularitas, dan segala macam kesibukan duniawi itu tidak pernah menghalangi jihadnya di jalan Allah. Beliau tetap tekun pada profesinya sebagai mujahid, menyempurnakan tugas untuk agama dan ummat. Dengan penuh kesabaran, dijalaninya kehidupan penjara, pengasingan dan pengusiran. Sampai akhirnya, Allah swt. mewafatkan beliau pada tahun 1379H/1960M, dengan meninggalkan warisan jama’ah An-Nur dan risalah-risalahnya.

[Irfan S. Awwas, “10 Musuh Cita-cita Mujahid fi Sabilillah”, Wihdah Press, Yogyakarta, Cetakan Pertama, September 1996]

November 6, 2007

Just Found It…

Filed under: Artikel, Do'a Doa Islam, Poem, Puisi — fisan @ 3:14 am

Just found it in my very old Inbox… An universal prayer…

Tuhanku,
Aku berdoa untuk seorang pria, yang akan menjadi bagian dari hidupku.
Seorang yang sungguh mencintaiMU lebih dari segala sesuatu.
Seorang pria yang akan meletakkanku pada posisi kedua di hatinya setelah Engkau.
Seorang pria yang hidup bukan untuk dirinya sendiri tetapi untukMU.

Wajah ganteng dan daya tarik fisik tidaklah penting.
Yang paling penting adalah sebuah hati yang sungguh mencintai dan haus akan Engkau dan memiliki keinginan untuk menjadi seperti Engkau.

Dan ia haruslah mengetahui bagi siapa dan untuk apa ia hidup, sehingga hidupnya tidaklah sia-sia.
Seseorang yang memiliki hati yang bijak bukan hanya otak yang cerdas.
Seorang pria yang tidak hanya mencintaiku tetapi juga menghormati aku.
Seorang pria yang tidak hanya memujaku tetapi dapat juga menasehati ketika aku berbuat salah.
Seorang yang mencintaiku bukan karena kecantikanku tetapi karena hatiku.
Seorang pria yang dapat menjadi sahabat terbaikku dalam tiap waktu dan situasi.
Seseorang yang dapat membuatku merasa sebagai seorang wanita ketika berada disebelahnya.

Aku tidak meminta seorang yang sempurna, Namun aku meminta seorang yang tidak sempurna, sehingga aku dapat membuatnya sempurna dimataMU.
Seorang pria yang membutuhkan dukunganku sebagai peneguhnya.
Seorang pria yang membutuhkan doaku untuk kehidupannya.
Seseorang yang membutuhkan senyumanku untuk mengatasi kesedihannya.
Seseorang yang membutuhkan diriku untuk membuat hidupnya menjadi sempurna.

Dan aku juga meminta :
Buatlah aku menjadi seorang perempuan yang dapat membuat pria itu bangga.
Berikan aku sebuah hati yang sungguh mencintaiMU, sehingga aku dapat mencintainya dengan cintaMU, bukan mencintainya dengan sekedar cintaku.
Berikanlah RohMU yang lembut sehingga kecantikanku datang dariMU bukan dari luar diriku.
Berilah aku tanganMU sehingga aku selalu mampu berdoa untuknya.
Berikanlah aku mataMU sehingga aku dapat melihat banyak hal baik dalam dirinya dan bukan hal buruk saja.
Berikan aku mulutMU yang penuh dengan kata-kata kebijaksanaanMU dan pemberi semangat, sehingga aku dapat mendukungnya setiap hari.
Berikanlah aku bibirMU dan aku akan tersenyum padanyasetiap pagi.

Dan bilamana akhirnya kami akan bertemu, aku berharap kami berdua dapat mengatakaan “betapa besarnya Tuhan itu karena Engkau telah memberikan kepadaku seseorang yang dapat membuat hidupku menjadi  sempurna”.
Aku mengetahui bahwa Engkau menginginkan kami bertemu pada waktu yang tepat dan Engkau akan membuat segala sesuatunya indah pada waktu yang Kautentukan.

September 13, 2007

Pengantin Bidadari

Filed under: Artikel, Cerita Cinta, Gambar Islami, Kisah Islami — fisan @ 7:03 am

Pengantin Bidadari

wedding-dress.jpg
Sebuah roman alegoris
————————-

Sebagai seorang pengantin, wanita lebih cantik dibanding seorang gadis
Sebagai seorang ibu, wanita lebih cantik dibanding seorang pengantin
Sebagai istri dan ibu, ia adalah kata-kata terindah di semua musim
dan dia tumbuh menjadi lebih cantik bertahun-tahun kemudian…

***

Syahdan, di Madinah, tinggallah seorang pemuda bernama Zulebid.
Dikenal sebagai pemuda yang baik di kalangan para sahabat. Juga dalam hal ibadahnya termasuk orang yang rajin dan taat.
Dari sudut ekonomi dan finansial, ia pun tergolong berkecukupan. Sebagai seorang yang telah dianggap mampu, ia hendak melaksanakan sunnah Rasul yaitu menikah.
Beberapa kali ia meminang gadis di kota itu, namun selalu ditolak oleh pihak orang tua ataupun sang gadis dengan berbagai alasan.

Akhirnya pada suatu pagi, ia menumpahkan kegalauan tersebut kepada sahabat yang dekat dengan Rasulullah.
“Coba engkau temui langsung Baginda Nabi, semoga engkau mendapatkan jalan keluar yang terbaik bagimu”, nasihat mereka.

Zulebid kemudian mengutarakan isi hatinya kepada Baginda Nabi. Sambil tersenyum beliau berkata:
“Maukah engkau saya nikahkan dengan putri si Fulan?”
“Seandainya itu adalah saran darimu, saya terima. Ya Rasulullah, putri si Fulan itu terkenal akan kecantikan dan kesholihannya, dan hingga kini ayahnya selalu menolak lamaran dari siapapun.

“Katakanlah aku yang mengutusmu”, sahut Baginda Nabi.
“Baiklah ya Rasul”, dan Zulebid segera bergegas bersiap dan pergi ke rumah si Fulan.

Sesampai di rumah Fulan, Zulebid disambut sendiri oleh Fulan
“Ada keperluan apakah hingga saudara datang ke rumah saya?” Tanya Fulan.

Rasulullah saw yang mengutus saya ke sini, saya hendak meminang putrimu si A.” Jawab Zulebid sedikit gugup.

“Wahai anak muda, tunggulah sebentar, akan saya tanyakan dulu kepada putriku.”
Fulan menemui putrinya dan bertanya, “bagaimana pendapatmu wahai putriku?”

Jawab putrinya, “Ayah, jika memang ia datang karena diutus oleh Rasulullah saw, maka terimalah lamarannya, dan aku akan ikhlas menjadi istrinya.”

Akhirnya pagi itu juga, pernikahan diselenggarakan dengan sederhana. Zulebid kemudian memboyong istrinya ke rumahnya.
Sambil memandangi wajah istrinya, ia berkata,” duhai Anda yang di wajahnya terlukiskan kecantikan bidadari, apakah ini yang engkau idamkan selama ini? Bahagiakah engkau dengan memilihku menjadi suamimu?”
Jawab istrinya, ” Engkau adalah lelaki pilihan rasul yang datang meminangku. Tentu Allah telah menakdirkan yang terbaik darimu untukku. Tak ada kebahagiaan selain menanti tibanya malam yang dinantikan para pengantin.”

Zulebid tersenyum. Dipandanginya wajah indah itu ketika kemudian terdengar pintu rumah diketuk. Segera ia bangkit dan membuka pintu. Seorang laki-laki mengabarkan bahwa ada panggilan untuk berkumpul di masjid, panggilan berjihad dalam perang.

Zulebid masuk kembali ke rumah dan menemui istrinya.
“Duhai istriku yang senyumannya menancap hingga ke relung batinku, demikian besar tumbuhnya cintaku kepadamu, namun panggilan Allah untuk berjihad melebihi semua kecintaanku itu. Aku mohon keridhoanmu sebelum keberangkatanku ke medan perang.
Kiranya Allah mengetahui semua arah jalan hidup kita ini.”

Istrinya menyahut, “Pergilah suamiku, betapa besar pula bertumbuhnya kecintaanku kepadamu, namun hak Yang Maha Adil lebih besar kepemilikannya terhadapmu. Doa dan ridhoku menyertaimu”

***

Zulebid lalu bersiap dan bergabung bersama tentara muslim menuju ke medan perang. Gagah berani ia mengayunkan pedangnya, berkelebat dan berdesing hingga beberapa orang musuh pun tewas ditangannya. Ia bertarung merangsek terus maju sambil senantiasa mengumandangkan kalimat Tauhi…ketika sebuah anak panah dari arah depan tak sempat dihindarinya. Menancap tepat di dadanya. Zulebid terjatuh, berusaha menghindari anak panah lainnya yang berseliweran di udara. Ia merasa dadanya mulai sesak, nafasnya tak beraturan, pedangnya pun mulai terkulai terlepas dari tangannya. Sambil bersandar di antara tumpukan korban, ia merasa panggilan Allah sudah begitu dekat. Terbayang wajah kedua orangtuanya yang begitu dikasihinya. Teringat akan masa kecilnya bersama-sama saudaranya. Berlari-larian bersama teman sepermainannya. Berganti bayangan wajah Rasulullah yang begitu dihormati, dijunjung dan dikaguminya. Hingga akhirnya bayangan rupawan istrinya. Istrinya yang baru dinikahinya pagi tadi. Senyum yang begitu manis menyertainya tatkala ia berpamitan. Wajah cantik itu demikian sejuk memandangnya sambil mendoakannya. Detik demi detik, syahadat pun terucapkan dari bibir Zulebid. Perlahan-lahan matanya mulai memejam, senyum menghiasinya….Zulebid pergi menghadap Ilahi, gugur sebagai syuhada.

***

Senja datang
Angin mendesau, sepi…
Pasir-pasir beterbangan…
Berputar-putar…

Rasulullah dan para sahabat mengumpulkan syuhada yang gugur dalam perang. Di antara para mujahid tersebut terdapatlah tubuh Zulebid yang tengah bersandar di tumpukan mayat musuh. Akhirnya dikuburkanlah jenazah zulebid di suatu tempat. Berdampingan dengan para syuhada lain.
Tanpa dimandikan…
Tanpa dikafankan…

Tanah terakhir ditutupkan ke atas makam Zulebid.
Rasulullah terpekur di samping pusara tersebut.
Para sahabat terdiam membisu.
Sejenak kemudian terdengar suara Rasulullah seperti menahan isak tangis. Air mata berlinang di dari pelupuk mata beliau
Lalu beberapa waktu kemudian beliau seolah-olah menengadah ke atas sambil tersenyum. Wajah beliau berubah menjadi cerah.
Belum hilang keheranan shahabat, tiba-tiba Rasulullah menolehkan pandangannya ke samping seraya menutupkan tangan menghalangi arah pandangan mata beliau.

Akhirnya keadaan kembali seperti semula.
Para shahabat lalu bertanya-tanya, ada apa dengan Rasulullah.
“Wahai Rasulullah, mengapa di pusara Zulebid engkau menangis?”
Jawab Rasul, “Aku menangis karena mengingat Zulebid. Oo..Zulebid, pagi tadi engaku datang kepadaku minta restuku untuk menikah dan engkau pun menikah hari ini juga. Ini hari bahagia. Seharusnya saat ini Engkau sedang menantikan malam Zafaf, malam yang ditunggu oleh para pengantin.”

“Lalu mengapa kemudian Engkau menengadah dan tersenyum?” Tanya sahabat lagi.
” Aku menengadah karena kulihat beberapa bidadari turun dari langit dan udara menjadi wangi semerbak dan aku tersenyum karena mereka datang hendak menjemput Zulebid,” Jawab Rasulullah.

“Dan lalu mengapa kemudian Engkau memalingkan pandangannya dan menoleh ke samping?” Tanya mereka lagi.

“Aku mengalihkan pandangan menghindar karena sebelumnya kulihat, saking banyaknya bidadari yang menjemput Zulebid, beberapa diantaranya berebut memegangi tangan dan kaki Zulebid. Hingga dari salah satu gaun dari bidadari tersebut ada yang sedikit tersingkap betisnya….”

***
Di rumah, istri Zulebid menanti sang suami yang tak kunjung kembali. Ketika terdengar kabar suaminya telah menghadap sang ilahi Rabbi, Pencipta segala Maha Karya.

Malam menjelang…
Terlelap ia, sejenak berada dalam keadaan setengah mimpi dan dan nyata.
Lamat-lamat ia seperti melihat Zulebid datang dari kejauhan. Tersenyum, namun wajahnya menyiratkan kesedihan pula.
Terdengar Zulebid berkata, “Istriku, aku baik-baik saja. Aku menunggumu disini. Engkaulah bidadari sejatiku. Semua bidadari disini pabila aku menyebut namamu akan menggumamkan cemburu padamu…. ”
Dan kan kubiarkan engkau yang tercantik di hatiku.

Istri Zulebid, terdiam.
Matanya basah…
Ada sesuatu yang menggenang disana..
Seperti tak lepas ia mengingat acara pernikahan tadi pagi..
Dan bayangan suaminya yang baru saja hadir..
Ia menggerakkan bibirnya..
“Suamiku, aku mencintaimu…
Dan dengan semua ketentuan Allah ini bagi kita..
Aku ikhlas….

***

Somewhere over the rainbow, way up high
There’s a land that I heard of once on a lullaby
Somewhere over the rainbow, skied are blue
And the dreams that you dare to dream
really do come true..

Dan,
Akan kemanakah kumbang terbang
Pada siapa rindu mendendam
Kekasih yang terkasih
Pencinta dan yang dicinta
Semua berurai air mata
Sedih, ataukah bahagia…..?


***

Maret 18, 2007

Remembering Muhammad al-Durra

Remembering Muhammad al-Durra
Source: Palestine Chronicle

durra_929.jpg 

Two men shot Muhammad Al-Durra five years ago this week, on Sept 30, 2000, two days after the outbreak of Intifada II: The occupation soldier who shot the fatal bullet that killed him, and the photo journalist who shot the iconic picture that immortalized him. Muhammad, of course, was the 12-year old boy killed in the arms of his father, who had vainly tried to shield him from harm as both crouched, compressed and trapped, between a low wall and a large metal barrel at the Netzarin Junction.

The harrowing image, filmed by Palestinian cameraman Talal Abu Rahma for France 2 television, carries the emblematic power of a battle flag. Its heart-rending intensity, its fevered veracity, puts it beyond all rational understanding. It is a lasting image of the war against the Palestinian people and how Israel has conducted it.

Hundreds of poems have been written about the boy. Several countries, including Egypt, Tunisia and Belgium, have issued stamps commemorating the event. Parks and streets (including one in Cairo, where, tellingly, the Israeli Embassy is located) have been named in his honor.

Yes, that image has encoded its dark derangement in our consciousness, attesting to how a picture, clichés aside, is worth a thousand words, how we live in a world today where a verbal matrix is not the only one in which the articulation and conduct of the mind’s eye are conceivable.

For in its gruesome starkness, its distinctive dread, that video (and choose here whatever frame you want) jettisons all of the Palestinian conflict’s subplots — checkpoints, collective punishment, targeted assassinations, land grabs, home demolitions — and leaves it bare for us all to see.

Blow up one of these frames, or put it under a magnifying glass, as I have done, and what strikes you most of all is the blood pooling under the boy’s legs, an image more chilling than the depiction of any war scene.

The death of Muhammad was the picture seen around the world because photographs transcend language barriers and are relentlessly direct in the message they strive to convey.

“Ever since cameras were invented in 1839,” wrote the late literary critic Susan Sontag in “Regarding the Pain of Others,” a follow-up to “On Photography,” her earlier book on the subject, “photography has kept company with death.”

You stop in your tracks here, till you read on: “Once the camera was emancipated from the tripod, truly portable, and equipped with a range finder and a variety of lenses that permitted unprecedented feats of close observation from a distant vantage point, picture-taking acquired an immediacy and authority greater than any verbal account in conveying the horror of mass-produced death.”

Not satisfied with the dictum that a picture is worth a thousand words, Israeli officials and their apologists in the US and elsewhere have turned it upside down to read that a picture is worth a thousand arguments — namely that the boy died in the crossfire at the hands of Palestinian militants, not Israeli soldiers. Humbug!

Since the Intifada started, and since that provocative walkabout by Ariel Sharon on the grounds of the Al-Aqsa Mosque that triggered it, five years ago today, the Palestinians — left unable to choose how they lived, only how they died — turned from stone-throwing to suicide-bombing, and the Israelis turned from machine guns to tanks and Apache helicopters.

According to the latest figures put out by the United Nations Children’s agency, UNICEF, 542 Palestinian children have been killed over the last five years. Children under occupation continue to live mutilated lives, many of them, according to the UN agency, “suffering emotional problems,” like speech impediments, bedwetting, crying, panic attacks and temper tantrums, symptoms that manifest themselves in adult life as aggressive behavior.

That picture of 12-year old Muhammad Al-Durra embodies that human devastation. It joins that pantheon of iconic pictures from around the world — the horrific image of the execution of a Vietcong prisoner in a Saigon street by a Vietnamese police officer in 1968; John Filo’s shot of a girl wailing over the body of a slain Kent State student in 1970; that shot from Vietnam in 1972 of a little girl running — naked and screaming — from a napalm bombing toward the lens of Nick Ut’s camera; and most recently, a hooded Iraqi prisoner standing on a box with wires connected to his hands.

All these pictures, like that depicting the death of Muhammad, are not just iconic, but impactful as well, in the way they both represent a radical transformation of how news is delivered and how, through them, we define our objective reality.

I will conclude with a quote from an unlikely source — Donald Rumsfeld. Yes, none other than the American secretary of defense.

At an angry Senate subcommittee hearing in May, 2004, following the release of those photos of grinning American soldiers humiliating their Iraqi prisoners — photos that inspired moral outrage all over the world — Rumsfeld testified, unwittingly attesting to the power of the craft of photography: “It is the photographs that give one the vivid realization of what actually took place. Words don’t do it. ….You see the photographs and you get a sense of it, and you cannot help but be outraged.”

At that Netzarine Junction, almost exactly five years ago, the camera did not blink. It did not lie. It recorded reality in a visual way that will be etched in our consciousness for generations to come.

———————————————————————————————————————————————————-

http://www.intifada.com/s2.html 

Jamal is an ordinary worker living in
Gaza. 

He had nine children – until September 30th, 2000.

That day, Jamal went out with his son Mohammed to buy a car. On their way, and without any warning, The Israeli occupation army post started firing in their direction. 

Jamal clutched his son and took cover behind a large cement block. When the firing ceased, Jamal waved his arms to point out to the soldiers that he was unarmed. He pointed to the terrified child holding him. 

The firing continued. Every time Jamal attempted to move, a hail of bullets came flying around him. 

Meanwhile, a French TV crew was filming what was happening. Then, two Palestinian paramedics attempted to snatch the father and son. They were shot.

Palestinian paramedic Bassam al-Balbissi died on the spot, the other paramedic was injured seriously. If there was any hope of escape in Jamal’s mind, it no longer existed. He tried to hide his son behind him, he held him close to him while Mohammed was crying and clutching his tormented father’s T-shirt. 

After an hour of their ordeal, Mohammed was finally hit by several bullets and died

He was 12 years old.

He laid facing the earth, while his father Jamal was leaning on the wall as bullets continued to rain down on him.

His father survived. He is paralysed.

*The Guardian reports the Israeli “investigation” into the killing of the child.

Older Posts »

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.